Kesholehan orang tua untuk kebesaran generasi

15.04.00


Bismillah.

Ditulisan ini saya mau berbagi pengalaman yang benar-benar membuat hati saya kayak remah rempeyek, pas didepan saya ada kaca segeeedeee layar bioskop. Sudah! Setelah itu saya langsung nyelosor ke mushola dan merenung sejadi-jadinya. Saya ini mau jadi ibu seperti apa?!


Kisah bermula saat saya sama mely *teman sekantor* keluar makan siang ke warteg dekat kantor. Perjalanan makan siang ke warteg ini udah berasa menyebrang gurun pasir, panas.

Hari itu seperti biasa sebelum keluar kantor kami mampir dulu ke lobbi kantor ngambil aqua gelas. Dibagian inilah mata saya teralihkan, saya buru-buru mengambil dua gelas air aqua, dan pindah fokus ke ibu-ibu yang sedang berdiri cantik di depan lobi, mulai lah keluar puja-puji dari mulut saya.

Saya: eh mely.. Lihatki itu ibu sofi... Cantiknyami. Baru bagus stylenya, keren-keren bajunya. *cerita tentang beliau ini pernah saya ceritain di sini, beliau salah satu pimpinan di perusahaan tempat kami berkerja*

Mely: Iyo... Kayaknya kalau mauki beli baju kayak begitu, setelahnya harus ki puasa sebulan penuh.

(ngakak)

Saya: deh... Kayak sempurna sekali mi saya lihat itu ibu, cantik, pintar, direktur pula. Ndak tahu kenapa orang kaya banyak ditakdirkan cantik.

(Hening)

*****

Setelah menyelesaikan hajat di warteg, kami menyebrang gurun pasir lagi untuk sampai di kantor. Cuaca panas membara. Tujuan kami selanjutnya adalah toilet, mau enak lagi, kami sengaja memilih toilet direksi yang ada disamping lobi. Ini toilet paling bersih, mendatanginya kadang bikin deg-degan juga, apalagi kalau bisa cebok pake gayung yang bikin air meleber kemana-mana. :D

Dan.. kami ketemu ibu cantik itu lagi. Berbekal pengalaman ngobrol-ngobrol di mushola grogi yang saya rasakan jadi sedikit terobati. Beliau memang ramah, beliau menyapa saya duluan. Kata beliau.. 

“eh kamu kok gendutan”

Saya: ya ampung serius (dalam hati) :D

Iya bu, saya lagi hamil

Bu sofi: oh, alhamdulillah, udah berapa bulan?

Saya: Tiga bulan bu :)

Bu sofi: Alhamdulillah, kamu muntah-muntah nggak?

Saya: Enggak bu... *salah jawab deh karena grogi -___-’

Bu Sofi: Wah alhamdulillah banget itu, kamu harus banyak bersyukur, dulu saya waktu hamil, di tiga bulan pertama itu sampe nggak bisa berdiri, lihat cahaya dikit aja udah mau pingsan”

Setelah wudhu...

Saya: Oh iya bu.. Hari ini di mushola ada belajar tahsin sekalian setor hafalan juga.

Bu sofi: Oh yahhh.. Saya mau sekali ikut, tapi lagi ada urusan di luar. Saya tuh kadang kepikiran ingin memutar waktu agar bisa mendidik anak-anak dengan al qur’an sejak dalam kandungan.

Saya: (diam)

Bu sofi: Beberapa pekan yang lalu saya ke jerman, sebelum berangkat saya tanya anak saya.. Udah sampe mana hafalannya..katanya sampai al buruj, pulang dari jerman, saya nanya dia lagi, hafalannya udah nambah belum, katanya masih di al buruj, alias nggak nambah.

"Untuk memotivasi, saya nunjukin ke dia vidio anak kecil yang menghafal al qur’an. Komentar anak saya pendek aja, kata dia, ya iyaalah mah anaknya bisa hafal al qur’an dari kecil, lihat tuh mah, bapaknya hafidz al qur’an anaknya dari kecil udah dibiasain hafal al qur’an”

“Dengar anak saya ngomong gitu, yah saya cuma bilang.. Iyah juga sih sambil megangin dada” 


“Kamu mumpung baru hamil usahain perbanyak baca al qur’an, saya kadang menyesal kenapa dulu nggak banyak-banyak membaca al qur’an pas udah tua gini jadi lebih susah, anak-anak juga lebih susah diarahin untuk menghafal al qur’an kalau dari kecil nggak dibiasaain”

****
Saya mendengarkan cerita bu sofi dengan khusyu’ tidak ingin melewatkan setiap bagiannya. Di akhir obrolan, cermin di depan saya jadi berasa layar besar yang nunjukin kelakuan saya selama ini. Harapan saya yang melambung jauh jadi tahu diri, mengharap anak-anak yang sholeh, rajin menghafal al qur’an, berbakti, tanpa terlebih dahulu mendidik diri jadi orang yang sholeh jadi berasa jauh.

Rabbi Habli minassholihiin..

Gambar dari sini
 
26 Februari 2015

You Might Also Like

0 comments

I'm Proud Member Of