Obesistuff: Penyakit Muslimah Kekinian?

10:22:00 AM




Dulu waktu kuliah saya punya dua orang teman yang jilbanya minimalis banget, mereka berdua cuma punya tiga lembar jilbab. Karena hanya itu-itu saja yang mereka pakai, jadilah sampai sekarang saya masih ingat banget warna jilbab mereka. Dulu pikiran saya si doi berdua ini zuhud pisan, hehe, di saat bersamaan teman-teman kami sedang sibuk memadu padakan pakaian yang matching dari atas sampai bawah, mereka hanya punya tiga jilbab itu saja. 

Saya masuk dalam golongan mereka yang sibuk ini. Kamar kostan saya udah kayak gudang, banyak banget barang, yang sebenarnya saya nggak butuhkan. 

Fase dimana saya pengen jajan terus, semakin nggak tertahan apalagi pas udah kerja dan punya penghasilan sendiri. Apa-apa mau dibeli, kalau saya ingat-ingat lagi fase itu, hidup saya berasa mubazir banget. Gila aja jilbab bisa lebih sekodi bahkan ada yang warnanya dobel-dobel, sepatu lebih setengah lusin padahal kaki cuma dua, tas bergelantungan, belum lagi hasil lapar mata ngelihat tutorial mek ap, ikutan beli juga padahal nggak dipake, dan banyak lagi barang-barang yang membuat saya merasa bersalah, Ya Allah coba dulu saya beliin emas kan bisa dijual lagi. 

Ujian pengen jajan terus semakin berasa saat ada yang namanya belanja online, subhanallah, ini ujian banget menurut saya, belum lagi ada ig, ditambah lagi ada iming-iming free ongkir, jadilah sambil tiduran juga bisa belanja. Ini ujian banget nggak sih? 

Titik balik hidup saya pas ketemu buku Marie Kondo yang judulnya the Life Changing magic of tidying up. Setelah baca buku ini saya berasa habis dirukiah, apalagi pas ngikutin petunjuk buku ini untuk memilah barang yang benar-benar saya butuhin, sisanya boleh dibuang atau dikasih ke orang yang lebih membutuhkan. Momen saat memilih inilah bagian paling berat menurut saya, setiap kali memisahkan barang yang rasanya nggak saya butuhi banget, disitu ingatan saya langsung terbang ke hari pas saya beli barang itu. Yes, saya dihantui perasaan bersalah. 

Ngomongin muslimah kekinian, istilahnya aneh nggak sih? istilah ini kepikiran setelah sebulan terakhir ini saya sering banget lihat akhwat cadaran dan jilbab gede yang eksis di IG. Padahal yang cadaran mukanya nggak keliahatan, tapi aura cantiknya jadi ujian buat buat babang-babang jomblo. Hihi. Tenang.... bukan cuma babang jomblo yang diuji kok, kami para emak pun teruji karena pakaian yang mereka pakai mengguncang dompet kami. Hahaha. Jadi muslimah cantik yang biasa nampang di IG kebanyakan diendorse baju gamis berbagai model dan jilbab serta printilan muslimah lainnya, karena melihat mereka yang cantik, maka tumbuhlah harapan bisa cantik juga kali ya kalau samaan gamis sama jilbabnya. Jadilah banyak yang khilaf pengen jajan terus, jilbab udah segambreng, gamis juga, tas juga, sepatu juga, bros, ciput, semua banyak. 

Capek nggak sih hidup kayak gitu?

Capek dan mubazir menurut saya. Dan parahnya, banyak muslimah yang terjerat hal ini. Buktinya, lihat ke diri sendiri aja :)

Setelah menerapkan konsep hidup minimalis, saya merasa selama ini saya mengidap penyakit Obesistuff, memiliki terlalu banyak barang. Istilah Obesistuff pertama kali saya baca dari tulisannya Dewi lestari saat dia ngereview baku  the Life Changing magic of tidying up. Review buku the Life Changing magic of tidying up yang di tulis Marie Kondo di baca disini

Sekarang saya coba untuk tidak membeli apa-apa sebelum barang yang saya pakai benar-benar rusak, nggak bisa dipakai lagi, atau habis. Sudah berjalan hampir setahun saya menerapkan hal ini. Alhamdulillah,  dengan barang-barang yang sangat sedikit, yang paling penting dengan barang yang saya punya, saya kayak punya ikatan batin gitu.

Lalu gimana memutus Obesistuff dalam diri kita?

Saya saranin banget baca bukunya Marie Kondo. Di buku tersebut emang ngebahas cara rapi-rapi rumah, tapi lebih dalam, kita akan ngedapatin diri kita yang baru dengan hidup dengan barang yang benar-benar kita butuhkan dan tentunya minimalis. Salah satu yang saya dapat dari buku Marie Kondo dan saya terapkan dalam kehidupan saya saat ini adalah Membangun ikatan emosional dengan apa yang saya punya, caranya dengan hanya membeli dan menyimpan barang yang benar-benar saya butuhin.

Paradigma ini benar-benar nolong saya banget, coba deh kalau kita punya sepuluh sepatu apakah perasaan kita ke sepatu-sepatu itu akan sama kalau kita cuma punya tiga?

Saya yakin pasti nggak sama dengan hanya punya tiga pasang sepatu sandal. Perlakukan ke mereka  pasti lebih hati-hati, lebih sayang. Begitupun dengan barang-barang yang lain. 

Terakhir, sebelum menjawab judul tulisan ini? 

Saya pernah dengar juga, kelak di akhirat nanti kita akan yang ditanya tentang apa-apa yang kita miliki termaksud kita belanjakan untuk apa harta kita. Saya selalu terharu sendiri kalau ingat sirah obrolan Rasulullah dengan shahabat yang mempertanyakan kehidupan Rasulullah yang sederhana banget, baju ditambal-tambal, tidur ditikar yang anyamannya berbekas dipunggung beliau, dan banyak kesederhanaan beliau yang lain. 

Masyaallah..

Ukhty fillah jangan sampai kita lebih fokus ke penampilan tapi melupakan hati kita :)

Salam,


You Might Also Like

30 comments

  1. ijin share ya mbk...

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. contohnya kenapa mesti akhwat bercadar ya. kesannya gimana gitu. padahal siapa tau mereka akhwat yang bercadar (yang kebanyakana berpakaian serba hitam) cuma punya satu pakaian, cuci - kering - pake. tapi karena warnanya hitam jadi ngga mencolok klo yg dipake padahal ya itu aja. salam ukhuwah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lha.. mbaknya kan udah bilang muslimah yg terima endorse. Bukan dibilang semua yg cadaran, tapi yg cadaran yg terima endorse.

      Delete
    2. iya tapi kenapa contohnya mesti yang bercadar gitu ya. kan muslimah lain yang katanya jilbabers gahool itu stuff nya lebih banyak dr yg bercadar. akhwat bercadar cuma butuh cadar, khimar, gamis, daleman , dan kaos kaki aja kok. ngga butuh koleksi lipcream/pensil alis/eyeliner/eye shadow/blush on/foundation/bedak karena ketika keluar rumah mereka memang tidak memakainya.
      hati2 memberi contoh, seandainya kita tidak bisa seperti mereka, setidaknya jangan menjudge apa2 yang kita tidak tahu tentang mereka.
      salam manis dari akwat bercadar yang hanya punya 1 cadar, cuci-kering-pakai.

      Delete
    3. Kalem aja mbak, selebgram bercadar yg terima endorse dijadiin contoh karena yg nulis ini bukan hijabers gahool, jadi role modelnya lebih ke mereka yg "berhijab syar'i tapi tetep eksis dan modis"

      Delete
    4. tapi cadar itu syariat. hati2 aja sih dalam men-judge nya. di artikel yg lagi bahas tentang obesistuff ujug2 contohnya akhwat bercadar.hiks..
      baarakallah fiikum.

      Delete
    5. Kenapa sih malah out of context komennya. Padahal maksud penulis baik, jangan sampai kita menjadi jiwa2 yg lebih mengutamakan nafsu menumpuk barang, daripada jadi jiwa yg sederhana. Jangan terlalu baper, kalau memang tidak seperti yg dicontohin ya sudah toh, case closed.

      Delete
    6. This comment has been removed by the author.

      Delete
  4. Hahahahahaha sama mbak, hijabku banyak banget. Warna merah cabe, merah marun, merah apalah, merah inilah, itulah. Akhirnya kmrn aku lipet2 aku kasi org. Ada ampir 2kodi hahahaha.
    Btw unt meredam keinginan bebelian, aku sengaja punya lemari baju kecil. Kalo ud penuh ya sebagian harus dikasi.

    ReplyDelete
  5. Keren, Mbak...

    Pikir saya, renunngan ini bukan cuma bermanfaat buat muslimah aja dan juga nggak hanya berkaitan dengan jilbab, separu, baju aja. Namun, bisa untuk siapa saja dan benda apapun juga...

    ReplyDelete
  6. Subhanaaallah jd pengingat juga bagi diriku neh... Kalau aku yg banyak dan kepengenan bukan baju dan hijab tapi sepatu... Karena kerjaannya mibile pergi pergi jd selalu pgn kalau ada sspatu yg super nyaman

    ReplyDelete
  7. duhh bener bangett itu mbak .. dulu waktu masih kerja di kota besar, dan sukanya nge-mall aja.. hiks nyesel juga kenapa ga beli emas, sekarang tinggal di kota kecil, jadi lebih damai, ga keliatan banyak hall ha ha ha tapi bener itu godaan banget OL Shop.. matikan aja sosmed hahaha, ngeblog ajah yaah

    ReplyDelete
  8. Ini bagus tulisannya.
    terutama buat aku yang emang lagi ngerasa banget obsesi sama stuff yang ga perlu2 amat, tapi ingin selalu beli dan beli :((
    Abis baca tulisan ini,kayanya aku bakalan nyoba buat nerapin 'ga beli sebelum yang dipunya habis/bener rusak'

    ReplyDelete
  9. Kalau beli buku masuk obesifstuf ga mbaa?? ������

    ReplyDelete
  10. baru dengar istilah ini dan langsung manggut2 setelah baca.

    nice post mbak.

    ReplyDelete
  11. self reminder bgt. tp inget pny 2 anak cewek insyallah tar kepake kalo anaknya mau hiks

    ReplyDelete
  12. Waduh jd merasa bersalah soalnya pekerjaanku jualan gamis cantik yg hampir tiap hari menebar virus model baru lah, motif baru lah, hehe. Moga2 yg pd beli buat dijual lagi deh ya :D

    ReplyDelete
  13. Artikel yang menarik. Boleh saya copas di blog saya?
    tentu tetap menyertakan sumber aslinya :)

    Kalau ada artikel menarik sering saya copas di blog, untuk catatan saya (kalau simpan di bookmarks kurang suka hehe...)

    ReplyDelete
  14. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  15. assalamualaikum mba. salam kenal. saya suka banget tulisan ini. awalnya baca di pesbuk. lalu saya telusuri deh blog aslinya. Karena penasaran saya sampe beli bukunya Marie Kondo hehehe. Trima kasih mbak tulisannya inspiratif bgt.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waalaykumsalam, salam kenal. terima kasih ya sudah mampir ke blog ku...

      Delete
  16. Artikelnya bagus kak, banget, aku bahkan bagiin di fb, udah lama si, kalo ini aku copas buat buku yg lagi aku garap. Boleh kak?
    Nanti aku sertain sumber/url blog kakak, trmakasih🙏

    ReplyDelete

I'm Proud Member Of