Manajemen Dapur buat yang nggak Pintar masak

8:49:00 PM


Judul tulisan ini sebenarnya mewakili kebutuhan saya banget. Setelah bertahun-tahun makan pindah-pindah dari satu warteg ke warteg yang lain, tahun 2017 ini saya menerima tantangan untuk belajar masak, demi suami dan anak tercinta. Awalnya sempat kagok tapi karena tuntutan akhirnya bisa dibilang saya menikmati proses belajar masak walaupun kadang hasil eskpektasi ngikutin resep yang ada di medsos sama hasil olahan saya hasilnya jauuuuh beda.

Saya selalu ingat kata-kata ibu direktur di kantor saya dulu, dengan garang beliau bilang disuatu acara ibu-ibu di kantor kalau zaman sekarang yang nggak bisa masak itu cuma orang malas. Ya Allah saya berasa dipanah pake panah busur api.

Trus beliau ngelanjutin lagi "di youtube tuh kalau mau belajar masak semua ada, tinggal pribadinya aja yang mau apa engga"... lanjut lagi dari beliau... " saya paling kesal lihat perempuan yang dengan bangganya bilang nggak bisa masak."

Maigat.. hehe

Jadi tulisan ini bukan semacam tips-tips ya, hanya sharing saja diantara kita yang masakannya suka gosong, keasinan, nggak ada rasanya, atau bahkan nggak bisa di makan. Buat yang udah pintar masak, mohon bimbingannya.

Nah sebenarnya mau masak-masak itu di mulai dari mana sih?

Saya pribadi dimulai dari niat dan cinta sist.. hehe

Nah dari niat inilah lahir keinginan untuk mulai kepo dan ngeshare berbagai resep yang tersebar diberbagai penjuru media sosial, yaa walaupun keseringan cuma di share doang, prakteknya nggak tahu kapan. Tapi senggaknya itu udah terhitung sebagian dari niat, mudah-mudahan terhitung amal.

Cinta nggak kalah penting dalam proses belajar, kita pasti mau banget kan bikin makanan sehat untuk keluarga kita, walaupun kita sendiri masih sering makan mie karena udah capek duluan bikin MPASI buat si anak bayik. *curhat*

Setelah dua point di atas baru deh masuk ke masalah teknis, segala persiapan mulai dari perlengkapan masak, belanja belanjong, sampai oret-oretan menu.

Persiapan pertama yang menunjang urusan teknis di dapur adalah Alat masak. Pasti udah ada kan ya? nggak harus kayak di ig kok, yang penting fungsinya dapat :)

Selanjutnya adalaah belanja bahan makanan yang akan mempengaruhi cash flow keuangan rumah tangga dan kesediaan bahan makanan. Ada beberapa tips yang saya rangkum dari hasil baca-baca beberapa artikel.

1. Salah satu tips agar tidak disorientasi pas belanja kebutuhan dapur adalah membuat listnya. Biar hemat usahakan belanja dalam jumlah besar untuk kebutuhan bulanan. Biar nggak sering bolak-balik belanja juga, biasanya kalau sering bolak-balik bawaannya pas pulang selalu nenteng barang yang nggak ada di list.

2. Manfaat lain buat list apa yang mau dibeli adalah mengurangi efek mager ke warung kalau ada yang kurang-kurang pas masak. Saya sering banget pas masak tau-tau bawang abis, tau-tau nggak ada garam, tau-tau udah ngojekin nasi padang.. haha

3. Nah agar lebih semangat lagi masaknya, setelah belanja segera atur dan pisahkan bahan makanan sesuai jenisnya. Atur dengan rapi di kulkas atau wadah penyimpanan.

4. Gunakan Jars atau toples untuk wadah penyimpanan, cantik dan bikin mood happy ngelihat toples mba-mba yang biasa majang dapurnya di ig.

5. Perhatikan batas expired makanan untuk menghindari ngebuang atau makan makanan expired.:)

6. Jangan lupa ngestok bumbu-bumbu racik siap pakai + telur buat jaga-jaga kalau nggak sempat masak.

Selanjutnya...

Masuk ke bagian masak-masak. Kebingungan yang sering banget dirasakan oleh kami yang nggak pintar masak adalah duh mau masak apa lagi ini. Kadang udah bosan sama masakan sendiri. Pernah gini?

Nah untuk mentaktisi ini kita butuh kertas sama pulpen untuk bikin oret-oretan menu masakan.

1. Siapkan menu makanan. Menu masakannya bisa perhari, perminggu, per sepuluh hari atau perbulan tergantung kebutuhan. Membuat menu masakan selain ngebantu mutusin rantai kebingungan, juga sangat membantu kita menentukan komposisi gizi seimbang dan tentunya belanja bahan makanan juga jadi terarah karena jelas apa yang mau dimasak.

Gimana cara susunya, tinggal di atur-atur aja mau makan apa, tentunya di sesuaikan sama budget. Kalau masih bingung langsung tanya google, disana banyak banget refensi contoh menu bulanan. Tinggal comot disesuain sama selera dan kemampuan.

2. Waktu masak. Pernah ngerasa hidup muter-muternya hanya di dapur aja? saya pernah apalagi pas bayi kesayangan mulai MPASI. Naah untuk bagian ini kita musti mikir kira-kira gimana cara  ngatur waktu biar waktu nggak habis di dapur, salah satu caranya adalah buat masakan yang bisa makan seharian dan bisa dipanasin lagi. :D

3. Setelah masak atau makan langsung cuci panci dan kawan-kawannya, biar pas masak lagi tinggal ngambil. Ini penting banget apalagi punya anak bayik yang lagi lincah-lincahnya.

4. Siapkan bahan makanan yang mau di masak sehari sebelumnya atau bisa pas malamnya.

5. Higeinis *ngomong sama diri sendiri* hehe

Manajemen dapurnya udah segini aja dulu ya, hehe, ini ala-ala saya yang belum pintar masak. postingan ini kupersembahkan untuk teman seperjuangan yang masih sering ngojekin nasi padang.

:)

Sumber gambar: pinterest





You Might Also Like

0 comments

I'm Proud Member Of