Memutus Obesistuff Pada Anak

10:46:00 AM



Bismillah. Welcome Dzulhijjah. Alhamdulillah tahun ini Allah berkenan mempertemukan Kita dengan dzulhijjah. Untuk saya dzulhijjah sangatlah berkesan, selain karena keutamaannya, ke dua anak saya lahir di bulan ini. Dibulan ini juga saya di beri kesempatan oleh Allah untuk bersabar menyelami hikmah meninggalnya anak saya yang pertama. Intinya, saat diuji, yakin saja, Allah nggak mungkin ngecewain kita, hambaNya. Kalaupun ada percik-percik rasa kecewa, itu hanya karena kita belum pandai saja menata hati.

Eh masih ingat nggak tulisan saya yang lalu tentang Obesistuff, saya nggak nyangka banget tulisan itu bisa dishare lebih dari 20 ribu kali. Ada banyak banget komentar dan pertanyaan, beberapa sampai ada yang mengirimkan ke email saya. Yang paling banyak adalah pengakuan kalau ke diri sendiri sih udah kurang-kurang lapar matanya, tapi ujiannya lain lagi pas punya anak, bawaannya pengen jajan mulu buat anak. Kalau belanja selalu disorientasi, niat dari rumah mau beli popok, giliran sudah sampai mol mata menyasar ke mana-mana, beli ini itu.

Teman saya malah cerita kalau dia tuh seperti kena pelet jilbab anak, setiap ada jilbab sama gamis anak model baru bawaannya dia nggak tenang, mau juga buat anaknya dia. Jadilah jilbab si anak gadis ini warna warni, satu warna aja bisa banyak banget  jenis gradasinya, ada warna merah cabe, merah marun, merah muda, merah darah, merah bata, merah fanta, kemerah-merahan :D

Pernah kayak gitu juga nggak? saya sering.. :D

Tapi alhamdulillah, setelah saya merasakan manfaat hidup minimalis, saya juga berniat menularkan hal ini ke anak saya. Alasannya bukan cuma masalah uang aja, lebih jauh, hidup minimalis membuat kita lebih peka.

Nah sebenarnya, yang harus dilurusin itu emaknya atau anaknya sih? 

Saya punya sedikit cerita tentang hal ini. Jadi saya tuh sering banget ngiler lihat iklan buku-buku anak di media sosial, rasanya kok keren banget anak-anak yang punya banyak buku, bukunya juga warna-warni, kalau dari kecil gini sudah akrab sama buku, pas gede bisa jadi rayap buku kali ya :D

Akhirnya tergeraklah saya untuk membelikan juga anak saya buku, enggak tanggung-tanggung sekali beli langsung enam jilid. Harapan saya si anak bayi bakalan suka sama buku ini, moga-moga bisa jadi teman mainnya. Tebak apa reaksi anak saya? TERNYATA Anak 11 bulan lebih senang mainin tali bantal, tali pembatas al quran, plastik tisu, botol minyak telon, kotak taperwer, selimut bututnya, dan tentunya dia selalu ingin ikutan megang apapun yang saya pegang. Dia enjoy meeen mainin semua itu. Bukunya cuma dilirik bentar trus ditinggalin, apalagi kalau ngeliat saya pegang hape, langsung deh mau ikutan. Salahnya, saya ingin anak saya rajin baca buku, tapi sayanya lebih senang pegang hape. :(

Cerita lain tentang anak saya lagi yang mainannya cuma itu-itu aja. Sebagai ibunya, saya kepikiran dong ini anak pasti bosan deh mainannya cuma itu aja, duh stimulusnya kurang banget nih. Akhirnya saya beliin mainan lagi, dan bisa ditebak kan, anak bayi yang saya kira bosan ini ternyata enggak bosan tuh. Mainan barunya malah dianggurin, dia lebih senang cium-cium botol minyak telon yang terpaksa saya cuci luar dalamnya karena si doi senang banget sama barang ini.. haha. SALAH SATU bukti kalau sebenarnya saya yang bosan bukan dia adalah film ipin upin episode ramadhan yang saya donlod di youtube, film itu udah hampir sembilan bulanan dia nonton, diulang-ulang, dan dia masih ketawa-ketawa seperti biasa tiap kali nonton, padahal itu udah diulang 777777x.. zZzzzZzZ.

Sejak hari itu saya insyaf. 

Percaya nggak percaya, nggak tahu udah ada penelitiannya apa belum, obesistuff pada anak terbentuk sejak anak itu kecil. Nah yang bikin takut, saat si anak udah gede dan obesistufnya udah ngendap dalam diri dia. Okelah si anak mungkin bisa beli ini itu karena orang tuanya tajir atau dia sendiri udah kerja dan punya penghasilan sendiri. Tapi kita sebagai orang tua pasti nggak mau kan anak-anak kita punya segambreng-gambreng barang yang bisa jadi dia nggak butuhin, belinya karena ngikutin gaya hidup atau kebiasaan. Percaya deh di luar sana banyak banget orang-orang yang bawaannya lapar mata, nggak puas sama yang dia punya, karena itu tadi, dia udah mengidap obesistuff.

Yang ngeri tuh saat anak-anak udah nggak bisa ngontrol diri saat pengen sesuatu, naudzubillah deh, diberita banyak banget cerita anak remaja yang maaf sampai jual diri demi menuhin keinginannya punya ini itu.

Nah sebenarnya apa sih manfaat lain memutus Obesistuff pada anak sejak bayik?

Ini menurut saya aja yaa.. hehe... ini yang saya harapin ke anak saya.

1. Saya nggak mau dia mengidap Obesistuff apalagi kalau itu dia bawa sampai dewasa

Saya percaya setiap kebiasaan baik dimulai dari rumah, termaksud hidup minimalis. Saya mau banget anak saya merasakan manfaat yang saya rasakan saat menerapkan hidup minimalis. Ini bukan cuma masalah uang, Tidak, lebih jauh lagi, ini melatih kepekaan dia sejak dini. Andai pun nanti dia mampu beli jam tangan rolex seharga 1M, saya berharap dia akan berpikir panjang, uang sebanyak itu bisa dia gunakan untuk banyak hal yang lebih bermanfaat.

2. Sebab yang sedikit lebih terhagai.

Dulu waktu jaman kuliah saya suka kesal banget ngelihat keponakan-keponakan saya yang suka hambur-hamburin mainanya, trus ditinggalin. Saya yakin kalau mainan yang dia punya hanya yang benar-benar dia sayang, dia akan lebih respek ke mainan itu, lebih sayang.

Masalah pakaian juga saya terapin ke anak saya, ini sih baru-baru, hehe, kemarin-kemarin bawaannya kalap mulu. Untung udah sadar.

3. Kebutuhan anak sebanyak apa sih?

Saya sering mikirin ini kalau ngelihat tumpukan baju anak yang kadang udah sempit aja padahal baru sekali duakali dipakai. Jadi nggak apa-apa beliin anak baju, buku, mainan, nggak apa-apa, itu juga sebagai bentuk kasih sayang kita kepada mereka. Yang harus diperhatiin adalah belinya karena butuh, bukan hanya karena mau. 

Nah apa yang bisa dilakukan orang tua untuk memutus obesistuff pada anak? Sabar untuk nggak beli yang nggak dibutuhin sama anak. Kita nggak mau kan anak-anak kita seperti kita yang dulu, yang suka kalap.. :) Konon Mark Zukeberg (benar nggak ini tulisannya, hehe), Obama, dan Steve Jobs pakaiannya kebanyakan cuma satu warna loh, coba deh perhatiin. Apa ya kira-kira tujuan mereka?

Akhir kata tulisan ini saya buat versi saya, hehe. Bisa jadi di luar sana ada orang tua yang nggak sepakat atau punya pendapat lain, yang lebih hebat dan lebih ilmiah. Setiap orang tua punya gaya pengasuhan sendiri, setiap orang tua adalah pemimpin untuk anak-anaknya, bukan cuma di dunia ini, sampai nanti di akhirat akan di pertanyakan kepemimpinan kita pada anak-anak yang dititipkan Allah kepada kita dalam keadaan suci, kemudian kita membetuk mereka :)

Salam, 

You Might Also Like

1 comments

  1. alhamdulillah, saya termasuk orang yang selalu mikie 2 kali buat belanja. apalagi soal sepatu, kadang kalau nggak rusak nggak beli yang baru. kalau buat si kecil ini yang mulai jadi cobaan. setiap kali ke toko bayi kok kayaknya ada aja yang perlu dibeli buat si kecil, ya. he. yah semoga aja nggak terlalu berlebihan saya belanjanya

    ReplyDelete

I'm Proud Member Of