Parenting Fails

11:55:00 AM

Setelah sekian lama nggak nulis, pas muncul langsung nulis beginian, haha. Berasa banget catatan kali ini menjadi curahan hati perjalanan saya menjadi ibu yang siap nggak siap selama sepuluh bulan ini. Jadi ibu itu banyak dramanya, ya nggak? pasti deh ibu-ibu yang sealiran saya, yang gampang banget galau, langsung setuju. hihi. Salah satu dramanya adalah merasa gagal menjadi ibu, apalagi pas ngebandingin diri sama cerita emak-emak lain, berasalah diri ini semakin jauh dari kata ibu yang baik, kesalahan-kesalahan dalam perjalanan menjadi ibu jadi berasa direntetin di depan mata.




Ya, setiap orang tua pasti pernah merasa gagal, dalam perjalanan hampir satu tahun menemani Ruwaid saya merasa ada segambreng parenting fails yang saya lakukan, dan semakin menghayati peran sebagai seorang ibu, saya semakin menyadari bahwa harusnya saya bisa menikmati peran ini dengan segala asem manisnya. Ada beberapa yang menjadi catatan saya, sengaja saya catat biar nggak di ulang-ulang lagi...

#1

Saya terlambat menyadari bahwa semua tidak lagi sama setelah menjadi ibu.

Entah sejak kapan istilah 'me time' akrab di jiwa saya. Jadilah pas lagi capek ngurusin urusan domestik rumah tangga bawaannya hati saya ini nelangsa, duh kapan sih saya bisa me time, hidup saya cuma muter-muter aja di sini. Tahu efeknya apa? saya gampang kesal, dan jadi korban utamanya adalah suami saya. Rasanya dia bikin gw sengsara banget, hahaha. Ya Allah ampuni aku.

Korban berikutnya adalah si anak bayi tidak berdosa. Ya Gusti Allah, dulu tuh saya selalu memandang miris ibu-ibu yang tega mukul dan ngomelin anaknya, dan tahukah, saya juga pernah merasakan kesal ke Ruwaid. Walau perasaan kesal itu hanya lewat sebentar saat Ruwaid merengek nangis dan saya lagi ngantuk banget. 

Jika mengingat itu hati saya berasa pecah banget, kok secara nggak langsung rasa-rasanya saya nyalahin anak ini atasnya kurangnya me time yang saya rasakan.

Dalam perjalanan perasaan saya yang jatuh bangun belajar menjadi ibu sepenuh hati, saya menyadari keinginan saya untuk bisa bermetime terkadang lahir dari ketidak sabaran saya, ketidak sadaran saya bahwa menjadi ibu membuat hidup saya tidak lagi sama, termaksud waktu saya untuk diri sendiri pasti akan berkurang tapi itu tidaklah sia-sia, sebab bisa jadi syurga itu berada pada suapan-suapan kecil, ngantuk yang tertahan, bosan yang di lawan. Menjadi ibu membuat hidup saya tidak lagi sama.

#2

Teori-teori parenting itu bubar jalan.

Yang paling berasa banget adalah Teori pengasuhan dalam urusan makanan. Ya ampun, saya merasa berdosa banget kalau ngelihat Ig nya Andien, Ibu Kawa.

Dalam teorinya anak usia di bawah satu tahun nggak boleh di kasih gula garam, dalam prakteknya, anak saya udah makan biskuit Better pas saya nggak lihat, ayam goreng, dan segala apa yang saya makan. Hal ini dikarenakan saya ngga tegaan ngelihat dia nelan ludah sampe bunyi-bunyi pas lihat saya makan. 

Teorinya pas anak makan mulutnya nggak boleh di lap sebelum selesai makan, disuruh fokus sama makanan alias nggak main, nggak boleh sambil nonton, makannya sambil duduk, diajarin pegang makannannya sendiri, dan masih banyak lagi. Dalam perjalanan saya menjadi ibu, teori-teori itu banyak banget yang saya lewatin. Sempat merasa bersalah. Mudah-mudahan besok-besok saya tidak lagi menghalalkan segala cara untuk menyuapi si anak.

Hal ini sempat bikin saya merasa bersalah, tapi pas dengar cerita ibu saya tentang cerita MPASI saya dulu semuanya langsung plong. Menurut hemat saya, Ibu-ibu di kampung kelihatannya lebih santai dalam urusan yang satu ini dibanding ibu-ibu di kota.

#3

Masih suka pegang hape saat ngelonin anak. 

Dan anak saya setiap kali ngelihat saya pegang hape langsung deh disambar. Akhirnya emaknya nggak jadi main hape. Terakhir layar hape saya udah kayak konslet karena diilerin sama si doi. 

Point Ini PR banget buat saya. Saya sering banget merasa bersalah pas lagi asik main hape dipojokan dengan dalih me time trus anak saya main sendiri. Kayaknya tiap apa yang saya lakukan dan membuat anak saya merasa teracuhkan jadi membekas banget di hati. Saya semakin merasa bersalah apalagai pas ngelihat dia tidur pulas. 

****

Dalam perjalanan selama sepuluh bulan menjadi ibu, salah satu cita-cita terbesar saya adalah benar-benar membersamai anak sepenuh hati. Kesalahan-kesalahan saya yang segambreng tidak lagi saya ulang, toh momen yang kadang bikin hati mumet tidak akan terulang.

Kemarin pas lagi main hape, buka-buka galeri foto, saya ngelihat foto anak saya pas umur-umur tiga bulan, bulet banget ya Allah, lucu, dan saya sudah melewati momen itu. Bisa jadi saat itu ada yang tidak saya nikmati. Saya tidak ingin mengulangi kesalahan-kesalahan saya lalu, jadi ibu adalah kesempatan, membersamai anak setiap saat adalah hadiah yang tidak dirasakan oleh setiap ibu. 

Jadi ibu itu walaupun repot tetap saja banyak bahagiannya dan patut disyukuri. 

:)

You Might Also Like

5 comments

  1. Semangat mbaaak... memang kondisi hati kita mempengaruhi seisi rumah. Semoga si kecil sehat selalu

    ReplyDelete
  2. Layaknya seorang bayi juga emosi kita klo kurang tidur kitanya rewel juga. Selain korbannya ada suamj sendiri di judesin lalu jadi sewot ke anak hahahaha.... Enjoy your time bu... Puas2in skrg masa kecil Ruwaid. Nanti klo sdh besar srpt anak2 sy yg sdh kuliah, sma dan sd, mereka ga mau kita glendotin...

    ReplyDelete
  3. duh mbak saya aja sampai unfollow ig-nya andien gara-gara terintimidasi sama kemampuan anaknya. dan alhamdulillah sih sekarang bisa lebih santai melihat perkembangan anak. bagi saya yang penting sekarang dia masih on track perkembangannya. trus kalau soal hape ini juga peer banget euy soalnya saya masih susah banget lepas dari hape pas main sama si kecil

    ReplyDelete

I'm Proud Member Of