Pregnancy post: 27 Weeks

09.14.00

Bismillah. Assalamu'alaykum. Benar-benar nggak berasa, pekan ini kehamilan saya sudah masuk pekan ke 27. Alhamdulillah, sejauh ini kehamilan yang saya jalani terbilang 'lancar'. Hamil dalam kesendirian (baca: LDRan) walau membawa kegalauan, tapi teriring banyak syukur, apalagi minggu kemarin saya mendapat beberapa cerita dari ibu-ibu di tempat kerja yang harus menanti delapan tahun untuk memiliki anak, penantian yang tidak sekedar menanti tapi juga berbagai ikhtiarnya,  masyaallah. Saya dulu cuma delapan bulan menanti, tapi nelangsanya sampai di ubun-ubun saat melihat teman-teman yang nikah belakangan tapi udah hamil duluan aja. hehe. 

Alhamdulillah, hamil dan punya anak adalah dambaan setiap perempuan, dan sekarang saya menjadi salah satu yang merasakan itu. Di kehamilan yang sudah mendekati bulan ke tujuh ini saya merasa lebih peka dengan hal-hal yang berhubungan sama 'motherhood' dan juga perasaan teman-teman yang sedang menanti. Kehamilan dan punya anak adalah salah satu yang disebutkan sebagai  kesenangan yang banyak memalingkan manusia dari ketaatan, mengetahui ini membuat saya sedikit melihat ke dalam hati bagaimana syukur, jangan sampai ada perasaan lebih baik dari mereka yang belum di anugrahi kehamilan, memaksa diri untuk bergerak belajar menjadi ibu yang tidak hanya sekedar ibu, dan menulis. Menulis adalah salah satu cara saya mendidik diri. Lalu apa saya yang saya rasakan pada peralihan trimester dua ke tiga? ada banyak. Ini diantaranya.

Cencitif..:p

Saya kadang merasa sangat sensitif apalagi berkenaan dengan hubungan jarak jauh saya dan suami. Alhamdulillah suami saya mengerti bahwa istrinya ini mengelami pergeseran rasa, dari labil menjadi labil sekali. haha. Jadi gampang kangen.

Ngejar angkot ku takkan menyerah. :D

Memasuki bulan ke lima saya kembali ngepet lagi ke tempat kerja. Awalnya sempat erosi jiwa karena jalanan yang rusak parah, tapi ternyata hanya butuh pembiasaan saja. Gara-gara naik angkot lagi saya jadi melihat sisi-sisi lain dari supir angkot yang wajah-wajah preman itu ternyata banyak yang berhati selembut salju, dan sangat perhatian pada keselamatan ibu hamil.

Gampang lelah dan mulai berasa sesak napas

Yup. Memasuki trimester dua saya terbilang energik. Kadang kelewat semangat, kadang juga lupa kalau diperut ada yang harus dibawa dengan hati-hati. Menjelang berakhirnya trimester dua, dengan perut yang mulai membuncit, mulailah gampang letih itu menyerang. Alhamdulillah 'ala kulli hal.

Pipiku dulu tak begini.

Seumur-umur untuk pertama kalinya berat badan saya menyentuh angka 50. Pekan lalu malah udah 56. hehe, udah segede kulkas dua pintu. hehe. Pakaian kerja juga sudah mulai menyempit, Badan berasa berat aja, tapi no problemo, yang penting saya dan bayinya sehat. Amin!

Makan terussss!

hahahahha. saat melihat iklan indomie disitu kadang saya mereasa sedih. Nggak ngerti juga apa bawaan bayi kali ya, bawaannya tiap menit pikiran saya hanya berputar-putar pada mau makan apa. Ya ampun, makanan diemperan jalan jadi bikin ngiler. 

Belanja-belanja

Saya udah ngiler mau beli ini, mau beli itu, hehe, nggak boleh kalap-kalap. Untuk belanjaan ini saya sudah punya listnya biar nggak kalap. Sementara ini saya harus bersabar dulu untuk belanja-belanja, tunggu suami libur kuliah *saya sudah kepincut motif lucu-lucu, boneka-bonekaan* namun suami saya malah memberikan wejangan bahwa motif gambar bernyawa pada baju anak-ana sebaiknya dihindari, penjelasannya ada loh di acara berita islam masa kini yang tayang di trans tivi.

Yang selalu bikin takjub.

Itu... itu.... gerakan si kecil di perut. Masyaallah.Gerakannnya udah berasa sekali dan membuat saya takjub. Kadang saya masih tidak percaya bahwa diperut saya saat ini ada si dia, kesayangan. Masih teringat, dulu zaman-zaman sma guru agama sempat memberikan tugas untuk menghafal surah al mu'minun 12-16, dulu cuma hafal-hafal aja, sekarang ayat-ayat ini berasa bertenaganya, semakin membuat takjub pada kebesaran Allah.

Review terget

Saya membuat beberapa target amalan yang akan saya lakukan selama hamil, semuanya masih on pregress, semoga bisa selesai bertepatan dengan lahiran nanti.

EdukAsi Class

Insyaallah akan saya ikuti setelah suami libur kuliah. Udah dapat tempatnya, insyaallah mudah-mudahan lancar-lancar.

Alhamdulillah atas nikmat yang tak berbilang.

Gambar dari sini

25 Mei 2015









You Might Also Like

0 comments

I'm Proud Member Of