Time flies, but memories stay

9:37:00 AM


Di sini ada nggak yang kalau bahas urusan anak matanya langsung berbinar dan bawaannya pengen monopoli pembicaraan? hahaha. Sejak jadi ibu salah satu perasaan ajaib yang saya rasaain pada ibu-ibu yang lain adalah mereka berapi tapi bahagia saat ngomongin anaknya, makanya sekarang kalau ada teman yang lagi ngomongi anaknya ntah itu di grup wa, ngobrol langsung, papasan di jalan, ketemu di pasar, atau tempat lainnya, sebisa mungkin saya melibatkan total hati saya untuk mendengarkan karena percaya deh itu bisa bikin dia senang. 


Perlu ibu-ibu ketahui untuk membuat ibu-ibu lain senang itu caranya gampang aja kok, respon si ibu saat ngomongin anaknya walaupun itu hanya berupa emo ngakak, walaupun sebenarnya nggak lucu di mata kamu,  hitung hitung ibadah bikin orang lain senang kan 😂. Maksaa banget ya sist. 😅

Alhamdulillah Ruwaid bulan ini sudah 23 bulan, insyallah bulan depan genap dua tahun dan saya belum bisa move on dari cerita lahiran Ruwaid, gimana jantung saya berasa sudah nggak pada pada tempatnya di detik-detik mau masuk ruang operasi. Yes, bulan itu september, di september anak Saya Ruwaifi meninggal, di September juga anak saya Ruwaid lahir. 


Ngomongin anak 23 bulan kalau direkam nggak bakalan cukup sepuluh kaset, ada banyak banget cerita yang bisa disimpan-simpan tentang mereka, sampai saat ini cerita yang bikin saya takjub adalah si anak bayi jumboku gampang banget dibikin senang. Melihat dia bisa ketawa untuk hal-hal yang nggak lucu buat saya bikin saya terharu, kok saya masih bikin syarat macem macem sih untuk bisa bahagia, padahal yang ada di depan mata juga ada banyak banget yang bisa bikin bahagia :')


Ruwaid diusianya yang sekarang semakin lincah, berasa banget waktu cepat berlalu, tapi nggak tahu kenapa padahal berlalunya makin jauh tapi ingatan saya tambah kuat tentang segala hal tentang Ruwaid, kadang kalau lagi nyuci saya suka mikir gimana ya kalau udah tua nanti dan udah mulai pikun apa kenangan tentang Ruwaid dan Ruwaifi akan tetap saya ingat baik, kalau sudah ingat beginian kadang nggak sadar saya lap mata saya pakai tangan yang masih berbusa. 😅

Ruwaid udah bisa apa? bisa banyak, kemarin dia bilang 'mantap' setelah nyusun mainannya, trus pas mainannya jatuh dia bilang lain 'dooo japptoh'. HAHAHA. Tadinya saya pikir dia manggil saya mama, ternyata pas ketemu kucing di halaman dipanggil mama juga, bapaknya juga dipanggil mama, selimutnya juga dikasih nama mama, abang tukang sayur juga dipanggil mama. 😅😂. 

Untuk urusan cuap-cuap Ruwaid masih belajar, tapi ngomongnya udah banyak banget walaupun belum jelas. Alhamdulillah udah bisa disuruh-suruh, suruh tutup lemari, tutup pintu, letakin di atas meja, ambil bantal, duduk, berdiri, baring, misahin mainan sesuai warnanya, bisa cuci piring (yang terakhir saya ngarang ya, hahaha).


Bulan ini juga saya mulai ngenalin Ruwaid Montessori. Responnya bikin saya semangat untuk mikir besok main apa lagi nih. Sebenarnya dari sebelum Ruwaid lahir saya udah mengenal montessori tapi nggak pernah serius belajar apa sih itu montessori, setelah ikut kelas kulwap, baca-baca beberepa referensi, saya seperti menemukan panggilan hidup saya, jadi ibu di rumah, ibu yang bisa mencipta kenangan manis yang banyak bersama anak-anaknya melalui main-main ala montessori. Proses main-mainnya jadi proses yang menyenangkan untuk Ruwaid apalagi kalau main air dan nyusun-nyusun😅

Montessori jadi mindfull activity untuk kami kenang-kenang nanti. Saya akan mengingat lagi bagian bagian kecil yang bikin ketawa bahagia, seperti larutan tepung maizena yang saya kasih pewarna, dikira sirop sama bocah, pengen dislurrrp. Ada juga permainan yang udah saya saya siapin tapi dia nggak mau mainin, maunya pas saya pancing pisang goreng. 😅😂

Semoga Ruwaid jadi Anak sholeh yang bahagia ya :)

You Might Also Like

1 comments

  1. Ruwaid, gemes lihatnya.
    sehat2 yaahh... biar bisa bantuin Mama cuci piring *oups, heheheh

    samaan nih bulan lahirnya dengan Adek Fawwaz :)

    ReplyDelete

I'm Proud Member Of