Ibu Pekerja dan Kegalauan-kegalauan yang Memanggilnya Pulang

19.42.00


Sejak menjadi ibu ada banyak sekali cerita-cerita personal yang ingin saya bagikan, walaupun pada akhirnya tidak sampai saya tuliskan karena kesibukan menyelesaikan urusan domestik rumah tangga. Badan saya ini seperti kagetan saat berhadapan dengan kerjaan rumah, sudah satu pekan ini punggung sama bahu saya tegang kayak habis tes toefl lima putaran. Capek? iyaa, tapi perasaan capek itu hilang begitu saja saat melihat Ruwaid yang gampang sekali tersenyum.

Waktu berlalu dengan cepat, besok sudah dua bulan saya resign, saya ini seperti belum bisa move on sepenuh hati, terkadang masih suka lindu-lindu suasana kantor, kemarin pas lagi nyuci saya ingat makanan warteg dekat tempat saya kerja dulu, kemarinya lagi, pas lagi bengong, saya nyocok-nyocokin waktu, saya ingat biasanya kalau jam segini di kantor saya udah nyolong tiduran di kubikel toilet. Hahaha. Kemarin-kemarinnya lagi, saya galau bundo. Saya sampe nyatat hal-hal yang pasti akan membuat saya galau jika masih bekerja kantoran dan ninggalin Ruwaid di rumah.

Pertama, jiwa saya pasti nggak bakalan tenang. Ibu mana coba yang akan tenang-tenang saja menitipkan anaknya pada orang lain, sekalipun itu orang tuanya sendiri, apalagi sama si embak yang nggak ada ikatan batin apa-apa sama anak kita. 

Sebenarnya ibu saya udah nawarin untuk menjaga Ruwaid kalau saya masih memilih bekerja.  Awalnya beliau kurang setuju dengan keputusan saya untuk resign dengan berbagai kekuatiran, kekuatiran yang ibu rasakan, saya juga rasakan, tapi bekerja kantoran dengan meninggalkan Ruwaid di rumah membuat saya tidak tenang bekerja, ada-ada saja kekuatiran yang saya rasakan. Belum lagi, perbedaan pola asuh yang ingin diterapkan.

Kedua, Ngebayangin Pas anak sakit, perasaan gelisah galau merana menyatu jadi satu.

Saya belum merasakan galau yang ini, tapi saya sering menyaksikan teman-teman di kantor yang badannya ada di kantor, tapi pikirannya ada di rumah. Mau cuti atau izin juga nggak bisa terus-terusan. Di satu sisi ingin bekerja dengan baik, disisi yang lain kasihan anak di rumah.

Ketiga, Bagaimana pendidikan anak saya nanti?

Nggak bisa dipungkiri banyak ibu-ibu pekerja yang anak-anaknya sukses. Tapi apa iya kualitas saya sama dengan ibu-ibu itu? saya akui dengan jujur, saya tidak cukup percaya diri, bisa tetap memberikan pendidikan terbaik untuk anak saya sedang saya tidak mendampinginya. Di Kantor ada-ada saja cerita yang bikin saya mikir 1000x bagaimana pendidikan anak saya jika saya tetap bekerja. Saya pernah membahas ini dengan teman saya di kantor, dia cerita kalau anaknya balitanya sudah hafal al fatihah, tapi bukan dia yang ngajarin. Cerita dari teman yang lain, anaknya suka nonton sinetron karena ibu mertua yang jaga juga suka sinetron. 

Keempat,  Ketika gaji habis-habis juga untuk bayar si embak yang ngemong anak.

Lalu yang saya cari apa? Bukankah saya bekerja untuk masa depan anak? saya memikirkan hal ini sampai keringat ijo. hehe

Disatu sisi kesadaran bahwa kebutuhan saat ini serba butuh duit membuat saya berpikir banyak kali untuk meninggalkan pekerjaan, tapi disisi yang lain juga, uang yang saya cari dengan ninggalin anak toh habis-habis juga. 

Kelima, Masa lucu-lucu mereka yang sekarang ini hanya sebentar saja.

Ngabayangin Ruwaid udah besar, nikah, tinggal jauh dari saya dan bapaknya, sesekali ia akan datang menjenguk kami dengan membawakan hadiah, membuat mata saya berair. Padahal Ruwaid sekarang masih orok tapi saya udah takut ngebayangin dia tinggal jauh-jauh dari kami, orang tuanya. 

Keenam, zaman sekarang begitu mengkuatirkan untuk perkembangan anak tanpa pendampingan orang tua, dan bekerja, lalu meninggalkan Ruwaid di rumah, membuat saya kepikiran terus bagaimana Ruwaid, sedang apa dia? Dulu saya bawaannya sering kesal kalau orang tua saya terkesan over protektif ke saya, dan sekarang saya jadi orang tua, naga-naganya sih bakal proktektip juga. Hihi

Semua kegalauan yang saya tuliskan di atas semakin memantapkan keyakinan saya, keputusan saya resign sudah tepat, insyaallah, dan semua terbayarkan saat Ruwaid lebih tenang di pangkuan saya dibanding sama bapaknya, hehe, dia sudah mengenal Ibunya :)


You Might Also Like

1 comments

I'm Proud Member Of