Hiburan dari Ibu paruh waktu untuk ibu sepenuh waktu...

16.10.00

Judul di atas adalah terjemahan bebas dari Full time mom n working mom. Tema ini layaknya cinta, seakan tak habis-habis, nggak rame lagi dimedia sosial tapi galauunya itu.

Mungkin beginilah tipikal ibu-ibu akhir jaman, galaunya ada lima dan nggak pecah-pecah. Pengaruh jaman kali ya. Ibu-ibu tempo doloe palingan jarang-jarang galau urusan jodoh. Sekarang... Alakmajang.. Nikah itu galaunyaa mampu membalikan kasur king size. Hahaha. Gadis-gadis tempo dulu dalam urusan jodoh tak harus lari ke gunung dulu, udah tinggak nunggu dijodohin. Sudah nikah kemudiaan nunggu kehamilan.

Hamil penuh drama dan bisa lahiran normal kayaknya emejing banget di jaman sekarang. Balik lagi ke cerita ibu-ibu tempo dulu yang hamil anak segambreng, lahiran normal tapi tetap stay cool alias nggak heboh, netekin anak yang banyaknya bikin keringat ijo itu juga tidak harus heboh, saat Asi emang gak bisa keluar, maka air beras pun jadi. Di kampung saya  working momnya ada yang manjat kelapa sambil gendong anak, manjat kelapa dalam kondisi hamil juga nggak kelihatan emejing.

Ibu-ibu jaman sekarang, yang ampung, Genderang perang FTM dan WM sungguh sangat mengacaukan batin waloupun nggak ikutan, belum lagi urusan ngasih asi sama sufor, Lengkap sudah kegalauaaan  seorang ibu. Begitulah, Ini baru bicara anak pas masih orok, Belum ngegedeiinnyaaa dan lain..lainn...

Jadi para ibu mudaa... Kegalauan kita masih panjang...

Lupa tepatnya kapan... Pernah ada obrolan dengan seorang kenalan yang rada-rada galau, kami sama, sama-sama belum punya anak, sama-sama anak teknik. Galaunyaa dia karena menganggap kehidupan saya yang bekerja ini jauh lebih baik dari dia yang tinggal di rumah sebagai IRT penuh. Saya hanya senyum getirr. Kamu nggak tahu aja gimana badai berkecamuk dalam batin saya saat dikejar-kejar deadline tender dan gambar yang banyaaknya bikin keringat ijo. Belum lagi kibasan uang lemburrrr yang selalu tak sanggup untuk ditolak. Tanggapan dia “seru”.. Saya ketawaaaa... Iya seru kalau sekali setahun, kalau saban minggu kayak gitu yang ada bikin galo.

****

Begitulah, padahal saya mau banget ada diposisi teman saya itu. Sini gantiaan ambil gambarnyaa,  saya mau tidur sianggg. :D

Rumput tetangga emang selalu lebih hijaau. Gara-gara melototin rumput tetangga, kitaorang jadi lupa melihat rumput dipekarangan rumah kita. Saya sempat kepo-kepo karena kasuss ini, mau banget mengabarkan ke ibu-ibu yang stay di rumah untuk berbahagiaa, ayo dinikmatin aja gaji suaminyaa, nggak usah mikirin kami yang diperhadapkan pada keadaan “harus turun bantu suami” :)

Dari hasil kepo-kepo saya mendapat beberapa point yang menjadi sumber kegalauan Ibu rumah tangga rumahan.. Maaf  kalau agak sotoy .. Ini hanya kira-kira aja... Cecicot..

Pertama... Ilmu saya mau diapain ini...

Di pake lah, Nggak ada yang sia-sia, yang ada cuma ngendap... Hehe... Jangan kan ibu rumahan yang nggak nyentuh-nyentuk kerjaan teknik, saya jugaa kali. Lagian ngapain juga harus mikirin mata kuliah kita yang dulu-dulu sih. Saya ini disuruh belajar yang ada juga malas. Kerja listrik tapi mana berani saya pasang instalasi listrik sendiri, yang ada juga konslet. Trus apakah sia-sia kuliah empat tahun itu? Galau skripsi dan lainnya berasa sia-sia banget? Oh tentu tidak, percaya bahwa pola pikir mereka yang berpendidikan beda jauh dengan mereka yang enggak. Kuliaah yang dulu kita lakoni bukan cuma urusan ilmunyaa, perjalanan empat tahun itu mempertemukan kita pada banyak hal, pada teman-teman yang baik, pada banyak pengalaman, termaksud jodoh.. Hahaha... Nah bisa jadi kamu memang di kasih kuliah di teknik untuk dipertemukan dengan pangeranmu. :)

Kedua...Galau karena Mau bantu suami...

Diluar sana tidak ada yang tahu pasti keadaan keuangan kita, jadi kitalah yang paling tahu. Jika memang setelah suami bekerja keras dan penghasilannya tidak mencukupi kebutahan maka memikirkan bekerja diluar rumah tidak mengapa menurut saya, tentu dengan seizin suami. Yang jadi masalah... Ada sebagian kite yang mana gaji suaminyaaa udah cukup banget, tapi masih aja galauuuu... Pikir kita, kalau saya kerjaa isi rekeningnya jadi lebih banyak kali ya, lupa bahwa bisa jadi gaji suami jadi segitu karena ada rezki kita yang dititipkan ke gaji suami.

Masakanmu yang menanti dirumah, kibasan sapumu, baju terpercik air cucian, lelehan keringatmu saat bersih-bersih itu sudah sudah sesuatu banget, sudah sangat membantu belahan jiwamu. Semangat kaka!

Ketiga... Galau karena bosan di rumah...

Di tempat kerja jangan dikata enggak bosan... Bosannya kadang sampe ubun-ubun, udah kayak dejaavu tahu-tahu udah pagi lagi. Gak berasa udah tua aja di depan  monitor. Jadi bosan itu wajar, di manapun kita bisa dilanda kebosanan. Kalau di rumah pas lagi bosan bisa bobo siang, di kantor bisa jugaa tapi kena SP :v

Banyak yang bisa kamu lakukan di rumah, bisa bebas menuntut ilmu agama setelah suami berangkat kerja, punya banyak waktu untuk menghafal dan murajaah. Saya sangat yakin bahwa bukan ilmu keteknikan kita yang bisa menjaga keluarga kita dari hiruk pikuk godaaan dunia saat ini, ilmu tentang agama ini sungguh lebih kita butuhkan.

Kalau bosan di rumah, bisa dicoba bisa aktif ngeblog tanpa musti kuatir ketahuan si bos di tempat kerja *Saya banget ini*, bisa buka warungggg juga, bisa belajar banyak hal dengan waktu luang yang kamu  punya.

Keempat... Momen nunggu suami pulang kerjaa itu rasanya sesuatu dan bisa jadi tidak dirasakan oleh ibu-ibu yang bekerja di luar rumah.

Kelima... Untuk yang sudah punya anak...

Selamat... Kamu bebas dari galau harus nitipin anak ke PRT. Di kantor kegalauan nyari PRT yang sesuai ini sampe stadium empat *pengalaman dari lihat ibu-ibu di tempat kerja, belum lagi kuatir anaknya di apa-apain* Nah bisa full time sama anak sungguh dirindukan oleh setiap ibu. Sekarang kamu di beri nikmat itu.. Udah jangan nengok kiri-kanan lagi... Di nikmati saja... Didik anak-anakmu sebaik mungkin.. Jadi ibu profesional..

Keenam..Keberadaaanmu di rumah sungguh menghindarkan kamu dari maksiat..

Buktinya?

Bekerja kantoran... Sungguh tidak sedikit yang mencampur baurkan laki dan perempuan bukan mahram. Dan kamu sudah di hindarkan dari hal itu.. Dari ikhtilat, Syukurilah

Ketujuh... Kamu cantik.. Cantik dari hatimu :)

Masih mau juga seperti perempuan-perempuan yang bekerja di luar rumah karena kelihatan berskill dan lain-lainnya?

Kamu itu sudah sangattt oke.. Dengan keputusannmu untuk di rumah, jadi istri sholehanh kaka..

Kedelapan... Keluarga

Ini alasan yang paling wow sebenarnya.. Tapi itu balik kekuatiran orang tua kita, mereka hanya kuatir saja kita berkekuragan jika menanggalkan/ tidak bekerja di luar rumah, mereka pasti menyayangkan upaya kita kuliah tinggi-tinggi lalu nggak kerja sesuai harapan merekaa, ini wajar aja. Ini balik lagi ke bagaimana kita menjelaskan ke keluarga.

Kedelapan.. Sesekali niat itu harus ditengok...

Bahwa karena Allah lah yang membawamua pada keputusan untuk berada di rumah. Jika masih galau juga, maka niat itu harus diluruskan lagi..

Sekian dulu...

Mungkin ada yang nanya.. Kok saya masih kerja aja ya? Iyah nih.... Lagi nyari wangsit kapan mau resign.. Hehe..

Sengaja saya tulis ini biar nanti bisa saya baca lagi pas udah resign, jadi tulisan ini sebenarnya buat saya banget, jadi ibu paruh waktu *working mom* juga banyak hikmahnya kok. Ada segambreng pelajaran untuk diri sendiri dan anak perempuan saya nanti, senggaknya saya udah tahu Oh begini toh dunia kerja itu. Memang yang terbaik adalah mensyukuri dimana pun kita ditempatkan saat ini, hanya saja, saat saya mengetahui kedudukan seorang perempuan dan tugasnya berdasarkan apa yang disyariatkan agama, kalian ibu-ibu yang sudah sekolah tinggi-tinggi dan memilih di rumah sungguh  jadi kelihatan sangat keren..  :)

Mau dimana pun kita, ujian itu pasti akan selalu ada, jadi siapkan diri perjalanan masih panjang.

Semoga yang lagi galau dapat terobati galaunya :)

6 Februari 2015



You Might Also Like

0 comments

I'm Proud Member Of