Jadi Ibu Rumah Tangga Enak Nggak Sih Kak?

8:15:00 AM


Saya adalah seorang ibu rumah tangga, memilih mengabdi di rumah, jadi cerita-cerita di blog saya kebanyakan berlatar saya sebagai seorang ibu dan rumah.  Tadinya saya sempat mandeg mau nulis apaan lagi nih di blog, saya jarang banget keluar-keluar, sehari-hari paling jauh ngecek jemuran, paling top keliling lapangan dekat rumah itupun sudah saya ulang lebih dari 777x. hahaha. 

Ternyata setelah saya jalani peran saya di rumah, saya mendapati ada banyak sekali yang bisa saya ceritakan, untuk menggali hikmah ternyata tidak harus jalan-jalan ke tempat jauh kok, di rumah ada banyak hal yang bisa kita renungi. Titik perubahan itu ada di rumah, saya yakini rumah bisa membentuk kepribadian seseorang.

Setelah resign dan memutuskan untuk jadi ibu rumah tangga, ibu rumah tangga biasa, belum profesional, tidak berpenghasilan, dan di rumah saja, ada beberapa teman yang nanya "Rahma enak nggak sih di rumah seharian?" 

Tempo hari adek junior ngasih pertanyaan serupa, dia nanyaanya pas jam kerja, saya tahu pas jam-jam itu lagi ngantuk-ngantuknya, biasanya kalau ngantuknya udah ekstrim banget kami janjian nyolong tiduran di kubikel toilet. Saya jawab pertanyaannya "iya enak bisa tidur-tiduran jam segini"

Jawaban saya jelas ngasal, karena melihat enak atau tidaknya suatu profesi nggak bisa cuma dari satu point itu, apalagi pointnya bisa tidur-tiduran. Sungguh, percayalah, ibu rumah tangga itu emang niatnya pengen banyak tidur pas anaknya merem, kenyataannya ia sering teralihkan dengan wajan, sapu, cucian, dan efbi. :p

Enak nggak sih jadi ibu rumah tangga kak? 

Enak kalau  lagi stabil, hihi, tapi kalau labil bawaannya pengen banting panci. Hahaha

Kebanyakan teman yang nanya ke saya enak apa enggaknya jadi ibu rumah tangga masih bingung memilih resign nggak ya, takut gimana-gimana nanti. Maka tempo hari saya ceritakan ke teman saya kalau jadi ibu rumah tangga dengan kondisi 'biasa' alias semuanya biasa dilakuin sendiri tanpa ART banyak capeknya + ngemong anak seorang diri. Maka ini butuh kesiapan mental apalagi jika sebelum resign biasa makan di luar, nyampe rumah tinggak bobok, nyuci gosoknya di londri. Trus harus siap mendapingi suami berjuang dan mengakhiri kejayaan saat masih hidup sendiri. Pasti body bakalan kaget hari-hari nyuci berbaskom-baskom, nyucinya dengan kekuatan dua tangan pula. :D

Soal ngemong anak, pengalaman sebelum resign ibu-ibu di kantor beberapa menggalau hebat, angan-angan mereka adalah bisa seharian di rumah bersama anak, puas-puasin main sama anak, nggak harus kerja tapi punya banyak duit. hihi. Galau qaqa.

Setelah di rumah seharian sama anak bawaanya lelah dan ingin kabur ke pantai, ke gunung, ke mol. Haha

Soal urusan duit, ini sensitif, makanya harus pintar-pintar ngencengin ikat pinggang. Penghematan ekstrim jaman kuliah yang pernah saya lakoni nggak sia-sia, makan nasi + sambal botolan itu biasa. Ini hanya ancang-ancang untuk kondisi terburuk aja, makanya harus siap mental dan yakin rejeki mah Allah yang atur.

Kayaknya jadi ibu rumah tangga seram amat?

Nggak kok, jadi ibu rumah tangga itu banyak manisnya, saya ngerasa jadi lebih gampang berbahagia setelah memutuskan untuk di rumah saja. Kebahagian saya bukan lagi karena bisa jajan seenak udel, dikasih kejutan pisang ijo sama suami aja saya udah girang banget. Dari sini saya belajar bahwa bahagia itu bisa sederhana saja, kita yang memilih apa-apa yang membuat kita bahagia.

Ngemong anak repot? emang repot tapi banyak bahagianya dan nggak akan ternilah dengan rupiah. Jangan ragukan hal ini.

Kerjaan rumah yang nggak habis-habis episodenya? 

Setelah menjalani ini hampir setahunan akhirnya saya menemukan formula yang tidak lagi membuat saya gampang ngebanting panci, dulu saya menganggap kerjaan-kerjaan saya di rumah itu adalah hal-hal yang remeh, nggak keren, nggak prestisius, nggak bikin orang kagum, nggak kreatif, masak, nyuci, nyapu, ngepek, ngegosok dll. Tapi semua berubah saat saya melakukan itu semua itu dengan sungguh-sungguh, saya melihat semua itu sebagai 'karir' saya, lahan saya untuk beribadah, bisa jadi syurga menjadi dekat karena hal ini. Jadi nggak ada lagi pekerjaan yang remeh asal dilakukan dengan sungguh-sungguh.

Aktifitas saya hampir sepekanan ini tiap kali ingin mengeluh, saya lekas membuka foto ibu-ibu Rohingya dengan wajah ketakutan, mata berderai air mata, mereka menangis sambil menggendong bayi-bayi mereka, T_T. Kondisi kelaparan, ketakutan, nggak ada rumah untuk berlindung. Ibu-ibu yang berjuang tetap menjaga secarik kain untuk menutup kepala mereka, saya tidak bisa membayangkan bagaimana hancurnya hati mereka melihat anaknya tak terlindungi, kehujanan, kelaparan. 

Pada mereka dimana posisi saya? dimana syukur saya?

Ya Allah ampuni saya atas banyaknya keluhan T_T

Terakhir, sungguh banyaknya keluhan atas apa yang kita jalani sebab kurangnya syukur.

Jadi kesimpulannya enak nggak sih jadi ibu rumah tangga? Jawaban saya satu, enak Alhamdulillah.

Happy Jumuah Mubarak :)

Sumber gambar: IG Mariekondo

You Might Also Like

8 comments

  1. Saya pertama kali jadi IRT n baru punya anak itu rasanya melelahkannnnnn. Bahkan awal2 suka nangis krna lagi capek n ga mau marah k anak. Jdinya nangis hihihi. Pdhal dulu sblum nikah aktivitas saya seharian d luar. Kerja sambil kuliah. Tp trnyta jd IRT smbil ngsuh anak tnp ART itu lbh melelahkan lgi menurutku

    ReplyDelete
  2. Alhmdulillaahhhh, ikut seneng mbk.
    Selamat menjadi ibu rmh tangga yg bahagia ya mak. Amin 😊

    ReplyDelete
  3. iya, terkadang suka banyak keluhan, hiks.... tapi yang jelas, ngga mau lah digantikan dengan apapun, pekerjaan IRT inih ^^

    ReplyDelete
  4. keliling lapangan dekat rumah itupun sudah saya ulang lebih dari 777x. hahaha. Saya sudah merasakan setelah punya baby, bingung ngapain ya yaudah keliling warung wkwkw hmm Alhamdulillah enak sih, soalnya engga usah kerja insya Allah rezeki dititip lewat Suami, semoga Suami kita loyal dan royal aamiin

    ReplyDelete
  5. Kerjaan rumah tangga gak ada habisnya, bener banget. Tapi kadang aku tutup mata aja seharian mba demi menjaga kewarasan. Karena ngemong anak aja lelahnya gak terkataken. Syukurnya suami ngerti kalo saya lagi pengen males seharian. ��

    ReplyDelete
  6. Saya juga merasakan hal yang sama setelah 2 tahun ini memutuskan untuk stay at home mom.. Karena berkarier diluar atau di dalam rumah sama mulianya...

    Mari pegangan tangan biar semakin kuat untuk membangun generasi di masa depan.

    ReplyDelete
  7. Wah tulisanya keren berani bilang bahwa jadi ibu rumah tangga itu berat, harus irit dan lain-lain.

    ReplyDelete
  8. alhamdulilah, terimakasih kak nasihatnya. jadi tidak perlu risau menjadi ibu rumah tangga. bagi yang belum menikah bisa jadi bimbingan pra nikah nih. makasih yaaa kak. profesi yang sangat mulia. hehe

    ReplyDelete

I'm Proud Member Of