Disiplin Mencatat Pengeluaran

8:05:00 AM



Sudah hampir pertangahan bulan, biasanya ibu-ibuk mulai bertanya-tanya uang bulanannya lari kemana ya kok udah tergerus sampai kerak dompet? kayaknya duitnya ilang deh? jangan-jangan di rumah ini ada tuyul kok uangnya udah mau habis aja padahal baru dipake dikit (padahal dipakai jajan). Kalau udah gini, rindu nggak ada apa-apanya, nggak berat! Yang berat itu purnama belum muncul tapi uang bulanan udah hampir abis. πŸ˜…

Pernah ngalamin juga? cerita di atas  diangkat dari kisah nyata. πŸ˜‚

Sejak memutuskan untuk resign setahun yang lalu, yang saya rasain paling beda banget di diri saya adalah usaha saya lebih giat lagi gimana ngatur keuangan biar semua kebutuhan terpenuhi dan tetap bisa nabung walaupun dikit, walaupun gagal mulu kayak diet, walaupun harta nggak nambah, tapi senggaknya saya tahu uang saya lari kemana aja. 

Berdasarkan pengalaman setahun ini, salah satu hal penting dari pengaturan keuangan adalah tahu kemana kita keluarkan uang tiap bulannya. Teman saya yang kerja di telko*sel malah tahu loh jumlah pengeleluarannya tiga tahun belakangan. Saya yakin dia rajin nyatet.

Kalau cuman nyatet kayaknya sih gampang-gampang aja ya, tapi pada prakteknya susah banget untuk istiqomah. Ini saya rasain beberapa tahun lalu saat masih kerja, walaupun saya sudah tahu tahu dikit financial planning dan arahan untuk rajin nyatet, biasanya rajin di awal bulan saja, pas masuk pertengahan udah mulai males-malesan. Efek yang paling berasa banget uang nggak tahu lari kemana, nggak ada tabungan karena nggak ada perencanaan.

Setelah resign dan memutuskan untuk jadi IRT, saya mulai rajin nyatet lagi sampai sedetail-detailnya,  jajan cilok pun nggak kelewat kena catat. hehe. Manfaat yang saya rasain selain keuangan bisa stabil karena benar-benar diatur, saya juga punya semacam database perbandingan harga-harga barang yang saya tandai distruk belanjaan, sekarang saya ngerti kenapa ibu-ibu bisa bela-belain thawah 77 putaran di tanah abang karena selisih 5000 doang. I feel you buk. πŸ˜‚

Setelah rajin nyatet, terungkaplah fakta ternyata uangnya nggak ilang tapi abis buat jajan makanan ringan kayak angin, dibuku catatan saya nemuin banyak banget jejak martabak.πŸ˜…

Nah teman-teman barangkali ada yang seperti saya, pernah ngerasain susahnya untuk konsisten mencatat pengeluaran. Bisa coba tips berikut ini, semoga membantu ya.

1. Siapkan buku khusus untuk mencatat pengeluaran. Tadinya saya pake excel-excelan tapi agak repot, jadi balik ke pencatatan manual. Sekarang banyak aplikasi yang memudahkan untuk mencatat pengeluaran, intinya sih mana nyamannya aja dan bisa bikin konsisten nyatet.
2. Buat Rencana pengeluaran dalam satu bulan sebagai patron saat belanja. Biar nggak keseringan ke warung usahakan untuk belanja dalam skala bulanan atau pekanan. Karena sesungguhnya setiap ke warung pasti deh disorientasi, mau beli sunlight pas pulang malah bawa susu ultra. πŸ˜…
3. Siapkan dompet khusus untuk uang belanja harian. 
4. Siapkan pulpen atau kertas dalam dompet untuk mencatat pengeluaran atau apa-apa yang mau dibeli. Ini bisa pakai aplikasi juga, mana nyamannya aja ya.
5. Simpan semua struk belanjaan. Selain sebagai acuan catatan, bisa juga untuk database harga.
6. Usahain setiap ngeluarin duit langsung dicatet atau kalau nggak sempat bisa juga sediakan waktu khusus untuk nulis-nulis atau bisa juga pas belanja langsung diketik di note hp. Dari pengalaman banyakan nunda akhirnya pas mau ditulis udah lupa, lama-lama jadi males
7. Pisahkan Atm untuk keperluan setiap bulan dengan atm tabungan. Ini memudakan untuk mengontrol neraca keuangan, jangan sampai udah besaran pasak daripada tiang. 
8. Rajin nyatet bikin keuangan stabil. Percaya deh kebiasaan nyatet bisa bikin keuangan stabil (walaupun nggak nambah) karena jelas kemana kita ngeluarin duit.
9. Mulai sekarang juga, yang sering nggak istiqomah nggak apa-apa dimulai lagi aja.
10. Mungkin awalnya hanya sampai tanggal 10 aja rajin nyatetnya, tapi yakin deh kalau dibiasain terus lama-lama akan jadi kebiasaan. 

Jadi tips yang saya tulis di atas sedang berusaha saya lakukan juga dengan konsistenπŸ˜„, masih sering lupa juga. Tapi emang beda banget saat rajin nyatet sama enggak.

Ayo dimulai aja yuk.

Sharing yuk gimana cara teman-teman opbiar disiplin mencantat pengeluaran.

Thank You


You Might Also Like

3 comments

  1. Nah...ini mulai saya coba..cuma pengen tau duit lari kemana, biar makin bisa ngurangin pengeluaran...

    ReplyDelete
  2. saya juga sempat nyoba nyatat pengeluaran ini tapi cuma bertahan beberapa hari. heu. paling banter sih saya bikin gambaran pos-pos pengeluaran perbulannya. nah kalau di keluarga saya kayaknya pengeluaran yang susah dikendalikan itu buat cemilan deh. soalnya suami suka lapar dan harus nyetok cemilan deh jadinya.

    ReplyDelete
  3. Aku tuh yang paling males ngumpulin struk itu lho. Berasa nyampah aja gitu haha. Akhirnya kubuang2in :( Padahal iya juga ya bisa buat data harga dan suatu saat bisa jadi perbandingan kalo belanja :D

    ReplyDelete

I'm Proud Member Of