Tak berhenti kita belajar tajwid

06.03.00

Sudah hampir dua tahun ini saya mengikuti kelas tahsin tajwid di dekat kantor tempat saya bekerja. Belajarnya setiap hari ahad jam enam pagi. Ada dua perasaan yaang mengikuti saya ketika akhir pekan datang. Ada kalanya saya begitu bergelora bangun pagi untuk mengikuti kelas yang jam belajarnya terbilang semangat, jam enam pagi. Di lain waktu saya merasa begitu malas untuk sekedar membayangkan pagi yang begitu buru-buru tapi bersama malas tadi hadir bisikan bahwa bisa belajar tahsin di tengah kesibukan bekerja adalah nikmat tersendri dan tidak setiap orang merasakan nikmat ini.

Alasan 'tidak setiap orang' menjadi doping tersendiri, alasan ini juga yang memaksa saya untuk bersemangat mengulang kelas yang sama setelah dinyatakan tidak lulus ujian tulis beberapa pekan yang lalu. Cuma saya saja yang enggak lulus. Hehe. Awalnya saya sedikit menyesali diri karena memakai sistem kebut semalam pas malam ujian, belum lagi harus mendengar cerita yang sama dari ustadzah, ditambah hadirnya perasaan cukup dengan kualittas bacaan yang sudah saya miliki.. *kepedean bisaa* hehe. Salah membaca al qur'an itu akibatnya fatal, maknanya bisa lari jauh sekali. kata ustadzah,

Dan... setelah beberapa kali mengikuti kelas pengulangan, saya jadi malu sendiri karena salahnya yang itu melulu, dan sadarlah saya bahwa saya memang pantas kalau nggak lulus.. Padahal kesalahan saya sering saya lakukan sungguh tak lebih dari hukum bacaan yang itu-itu saja.

Saya sempat berkecil hati saat melirik kelas teman- teman saya yang sudah berpacu dalam hafalan, rasanya saya sudah telat sekali, ini baru urusan tajwid, belum menyangkut hafalan. Tadi, sebelum meninggalkan tempat tahsin saya berterima kasih pada ustadzah yang terus saja membiarkan saya belajar. Nasehat beliau untuk pelan-pelan dalam mempelajari al qur’an cukup menghibur.. Bukan banyaknya ayat yang dihafal dan dibaca, tapi sejauh mana ayat itu merasuk ke dalam hati, kata beliau.

Saya... sudah hafalan samaa bacaannya sedikit tidak pula merasuk ke hati. Kalau begini modelnya, saya semakin tidak berdaya untuk berhenti belajar.


Semangat kaka..

You Might Also Like

1 comments

  1. jadi inget waktu TPQ, saya juga belajar sampai menguasai 5 pokok tajwid, utk yg lainnya mash tahap belajar, mnguasai keseluruhannya bener2 keren.
    pokoknya yg 5 itu kak, jadi inget ibuku, susah bgd mengerti 5 pokok dan suruh ngapalin. sabar mengajari yang tua.

    kasian klo cuma ngaji qur'an gak tw letak tajwidny...

    semangat mbak rahma. saya senng bgd klo deket bisa ajak ibu, spa tw dngn orang lain lebh mnguasai. daerah mana kak?

    BalasHapus

I'm Proud Member Of