Kelakuan-Kelakuan Ajaib Anak Saat GTM

4:01:00 AM

Dulu, dulu banget waktu masih anak sekolahan, setiap sore saya biasa melihat mba mba (ART) nyuapin anak sambil keliling komplek, ini berulang selama bertahun-tahun. Saya selalu mikir kenapa coba mbak-mbak dan ibu-ibu tetangga harus nyuapin anak sambil jalan-jalan gitu. Menurut saya kala itu, wah kebiasaan nggak baik nih. Kenapa harus dipaksa makan sih itu bocah-bocah, biarin aja paling kalau udah lapar juga nyari makan sendiri.


Setelah menikah, punya anak, dan berkenalan dengan teori mpasi, saya bercita-cita ingin menanamkan kebiasaan baik pada anak saya melalui makan, nggak boleh makan berdiri apalagi sambil lari, makannya harus yang sehat-sehat, dan beberapa idealisme ala ibu baru. Malah saya pernah bilang, kalau nggak mau makan duduk, nggak usah makan sekalian. 

Tapi..

Setelah jadi ibu, mana tega saya, anak nggak mau makan malah saya yang kambuh maagnya. Ngarep anak nyari makan sendiri pas lapar ternyata hanya hayalan anak sekolahan yang sotoy, yang nggak ngerti betapa ada masa-masa anak nggak mau makan, buka mulut aja nggak mau. 

Dan acara nggak mau makan menjadi awal mula runtuhnya idealisme yang saya anut selama ini, segala teori bubar. Sekarang malah yang penting buka mulut makan sambil koprol juga boleh, asal kamu buka mulut nak.


Tentang teori menghadapi anak GTM yang dishare para ahli, saya yakini sakti diebeberapa anak dan pasti para ahli sudah melakukan penelitian dari kasus sekian banyak anak, yang jadi catatan saya dan bikin tabah adalah ternyata tidak semua teori yang ada cocok dengan anak. Bukan karena teorinya yang salah, tapi emang nggak cocok aja dan ibunya disuruh sabar. Saya salut banget sama ibu-ibu  yang sabar banget nyuapin anak, rela keliling komplek demi bisa masukin sesendok nasi ke mulut bocah, dan udah tabah banget walaupun ditolak berkali-kali 😅 #sabaryamak. Saya juga harus berterima kasih pada ibu-ibu yang udah rajin banget bagi-bagi resep makanan anak di media sosial, saya sering nyontek-nyontek resep dan tips dari kalian buk.

Saya yakin hampir semua ibu-ibu pernah merasakan dilemanya GTM (gerakan tutup mulut), subhanallah ujiannya saat anak menolak untuk disuapi. Kadang saya nggak sadar monolog sendiri saat nyuapin anak sambil sandaran di tembok, kadang kalau udah lelah, makannanya saya yang habisin. Dan si anak santai saja,  nggak perduli betapa ibunya merana. Hahaha. Merana tapi lucu kalau diingat-ingat lagi kelakuan si bocah.


Anak saya Ruwaid, sebulan lalu GTM, mau sih makan dikit-dikit, maunya makan sendiri, itupun nggak mau makan di piring, makananannya ditumpahin ke lantai trus dia sendoki. HAHA. Makin kreatif saat dia udah ngerti wudhu, jadi tiap kali liat cairan pasti dia celupin tangan trus ngusap muka maksudnya mau wudhu. Maka jadilah kuah makanannnya juga dipakai wudhu diusapin ke muka sama kepala, jadilah saya harus rela ngepel rumah dan mandiin dia tiga kali sehari. wkwkw. 

Kadang saya sampai ngakak sendiri di pojokan saat Ruwaid makan sendiri, pernah juga makanannya ditumpahin ke lantai trus dia jilat-jilat piringnya. Ya Allah brooo. 😂😂

Yang paling bikin syok itu pas saya kasih semangka, dia mau makan sendiri, ya udah saya kasih, trus saya nonton filem india di laptop biar rilex. Pas saya nengok semangkannya udah dibenyek-benyek pakai tangan trus dilapin ke seprei. Rasanya, saya ingin lari ke hutan. 😂😂

Ada juga momen-momen Ruwaid mendadak semangat makan, ngambil makanan pakai tangan, ngambilnya banyak banget trus dia masukin ke mulutnya. Dan saya senang. Tapi nggak lama kemudian makanannya di keluarin trus dilapin ke lantai. 

Pernah saya udah girang banget, karena si bocah makannya banyak banget, setiap kali udah disuapin dia jalan ke pojokan dekat pintu, nggak lama kemudian minta suap lagi begitu terus sampai makanaanya abis. Trus pas saya ke pintu, ternyata nasi disemburin di sana. 😂😂

Yang paling bikin gemes adalah makan nasi sebutir demi sebutir, nggak mau disuapin, maunya makan dikit-dikit sampai saya ketiduran nungguinnya. Yang bikin saya kagum dia bisa memilah makanan pakai lidah, contohnya saya suapin ikan, sayur, sama nasi, dikunyah sebentar trus sayur sama ikannya dikeluarin.

Anak GTM beneran bikin pening tapi kalau udah lihat mereka tidur, saya suka ngebayangin, nanti mungkin kalau dia udah gede saya akan ketawa sendiri mengingat lagi masa-masa dia GTM. Kelakuan ajaib Ruwaid saat GTM sengaja saya catat di jurnal harian, biar bisa saya baca-baca lagi kalau udah tua. Saat buat tulisan ini saya ketawa-ketawa sendiri, Ya Allah beri hamba kesabaran. 😅


Jadi inti tulisan ini hanyalah curhat semata, hahaha, nggak ngasih solusi apa-apa. Tujuannya hanya satu agar para suami tahu disamping anak-anak yang sehat montok menggemaskan itu ada ibu yang pantang menyerah, nggak pernah putus asa walaupun ditolak, walaupun dicuekin, walaupun diPHP. hahaha, nggak pernah bosan mencoba nyodorin makanan ke mulut bocah, asal anak mau makan si ibu rela ngepel tiga kali sehari. Jadi wahai suami, sering-seringlah ajak istrimu makan di luar.😅😅😅

Untuk ibu-ibu yang punya anak kecil tos dulu, kita senasib.😅

 Cerita yuk hal-hal ajaib apa aja yang sudah dilakukan bocah di rumah saat GTM?

Oh iya, salah satu tips sakti menghadapi anak GTM adalah ibunya harus makan yang banyak, makan dulu sebelum nyuapin anak biar nggak setres.

😆😆😆


You Might Also Like

1 comments

  1. hihi jadi ingat anak saya juga yang gtm dan ogah makan kalau sama emaknya. dia tiap hari diasuh sama salah satu keluarga sih jadi biasa makan sama orang lain. kalau saya libur kerja saya pusing sendiri karena anaknya susah makan. alhamdulillah sih sekarang sudah mulai mau makan kalau di rumah

    ReplyDelete

I'm Proud Member Of