Penting! 6 Pertimbangan Sebelum Membeli MacBook Air

7:57:00 PM

Ngomongin teknologi kekinian apalah saya ini, si butiran detergen sekali kucek langsung hilang. Tapi nggak tahu kenapa tadi siang pas ngelihat laptop saya dipentungin sendok sama Ruwaid, langsung deh kepikiran mau buat tulisan ini. 

Jadi lima tahun belakangan ini keperluan komputer dan laptop yang saya gunakan dipinjamin tempat saya bekerja. Maka jadilah laptop tua yang saya beli pas jaman kuliah saya anggurin, daripada nggak berfaedah akhirnya saya kasih ke ponakan. Tahun lalu pas mau resign kepikiran gimana nih kalau laptop kantor diambil? Jadi ceritanya saya ngarep laptop itu dikasih ke saya buat kenang-kenangan. Hahaha


Harapan saya ternyata hanya jadi angan-angan kosong. Bersama surat resign saya harus menyertakan surah keterangan bahwasanya nggak ada barang perusahaan yang saya gelapkan, termaksud stabilo dan isi hekter yang sering saya bawa pulang.

Akhirnya, beberapa pekan sebelum resign, saya memutuskan untuk membeli laptop baru. Mulai menghitung isi celengan, sesungguhnya dari dulu saya udah naksir macbook tapi apa daya nggak kebeli, asem mahal banget. Lupa kapan tepatnya tiap kali lewat di Apple store pasti deh saya masuk lihat-lihat, malah pernah beberapa kali nanya-nanya harga kalau beli cash, hahaha, setelah itu langsung nyari jalan pulang.

Sebenarnya sempat ragu juga beli enggak ya, scara nanti saya akan banyakan di rumah, mainnya selain sama anak, paling sama sapu, cucian, sama panci. Dulu di kantor pakai laptop canggih karena dipakai buat gambar-gambar, nah di rumah buat apa coba? Masa beli mac buat mejeng sama buka Fb doang. Tapi, melihat logo layar jernih si mac hati saya ini mendadak teduh, mungkin laptop ini akan mengurai kegalauan saya kalau lagi capek-capek nginem. Lagian kalau nggak beli sekarang mungkin besok-besok udah nggak kepikiran beli laptop, eh tapi uang buat beli laptopnya kalau dipakai beli emas lumayan tuh. Aku galau.

Dengan mengucap basmallah, celengan selama kerja saya pecahin. Akhirnya kebeli deh. 

Selanjutnya apa?

Hari-hari saya bersama laptop ini belum ada yang istimewa banget, kadang karena kesibukan ngurus urusan rumah seharian nggak kebuka, pernah beberapa kali dipukulin centongan nasi sama anak saya,  paling top dipake ngeblog, jualan online, buka-buka ig sama pinterest, dan kegiatan melepas penat lainnya. Padahal niatnya dulu pengen belajar macam-macam dengan si laptop baru, pengen belajar ngedesign, rajin nulis, dan banyak angan lainnya. Tapi sampai sekarang semua itu hanya sekedar wacana. Sempat kepikiran mau dijual tapi takut nggak bisa beli lagi. Hahaha. 

Nah udah ada gambaran kan kenapa tulisan ini saya buat, hehe. Apa saja sih kira-kira yang musti ditimbang-timbang sebelum membeli Macbook Air seperti yang saya beli, oh iya, pertimbangan ini saya khususkan untuk yang senasib sama saya ya, sama-sama masih sering melarat ;)

1. Peruntukannya untuk apa?

Iya, harus jelas peruntukannya untuk apa? kalau cuma ngetik-ngetik sama main efbi mah kayaknya komputer pentium empat juga bisa. 

Kenapa harus jelas peruntukannya? biar uangnya bisa dipakai untuk yang lain. 

Sejak baca bukunya Marie Kondo hitung-hitungan saya dalam hal butuh sama pengen jadi kuat banget, sekarang kalau beli apa-apa harus jelas, butuh atau ingin.

2. Spek canggih itu mau dibawa ke mana

Ngomongin speknya, jangan ditanya, kerenlah. Lodingnya nggak pake lama, layarnya jernis, bodynya ramping, membawanya bikin nambah percaya diri. Spek-spek itu mau dibawa ke mana kalau sehari-hari mainnya sama panci doang?

Balik lagi ke poin satu. 

Tapi kalau jelas peruntukannya, yakin nggak nyesal beli laptop ini. YAKIN!

3. Kayaknya keren ya, jaman now banget.

Nggak bisa saya pungkiri macbook baru ngelihat dusnya aja udah bikin naksir. Norak ya, haha. Dulu saya selalu terpesona ngelihat muda-mudi yang nongkrong di emol, sambil ngobrol-ngobrol mereka buka laptop.

Sekarang ngelihat kayak gitu jadi aneh, di ambon sini pernah beberapa kali saya dapat yang kaya gitu, makan piza sambil main laptop. Dalam hati saya, moga-moga gelas minumannya nggak kesenggol. 

Jangan sampai deh karena alasan ini sampai dibela-belain ngutang. Cicilan berbunga dilarang agama!


4. Perlakuan penuh sompan santun

Salah satu hikmah yang bisa saya ambil setelah punya macbook adalah betapa barang 'mahal' ini saya perlakukan dengan penuh sopan santun. Saya jaga dengan sepenuh jiwa, sampe sekarang plastik chargernya masih saya simpan. Hahaha.

Keingat laptop jaman kuliah, diperlakukan dengan semena-mena, kadang kalau udah capek nutup layarnya pake kaki, nggak sungkan-sungkan nyimpan makanan di keyboardnya, debu dimonitonya udah bisa dipake tayamum.

Pada si Mac? mana berani.

Saya pikir ini salah kelebihannya macbook :D

5. Pakai macbook susah nggak sih?

Awalnya sempat bikin keder, lama-lama biasa. Sejauh ini nggak ada masalah, enak-enak aja kok, nggak susah, kalaupun ada yang susah tinggal tanya gugel. Kata mereka yang udah duluan pake, nggak nyesal beli laptop ini bisa next level lah kalau bisa dimanfaaatin semua fiturnya.

6. Laptop biasa dan lebih murah ternyata cukup

Setelah menimbangan peruntukannya apa, akhirnya bisa deh diputusin beli apa nggak. Kalau cuma buat ngetik-ngetik, main-main medsos, sepertinya yang 'biasa' juga cukup. Kecuali mau mejeng sambil bawa laptop. :S

Saya pribadi nggak nyesal beli mac, hehe, walaupun belum kepakai maksimal. Nanti kalau anak udah gedean dikit bisa belajar-belajar lagi (kalau belum punya bayi lagi, wkwkw), mewujudkan semua wacana yang sempat saya buat sebelum mutusin beli laptop ini. 

Akhir kata, semoga pertimbangan-pertimbangan ini bermanfaat ya, memiliki MacBook ini adalah salah satu dari mimpi lama yang saya tulis-tulis. 

:)


You Might Also Like

4 comments

  1. ah, masih jadi cita-cita yang belum sempat kubeli mbak. hihi

    ReplyDelete
  2. Wishlist yang ambigu nih buat aku mak! Sekarang gak punya duit pingin banget, entah nanti kalo ada duitnya masih ikhlas gak cuma dapet 1 laptop tipis. huehehehe

    ReplyDelete
  3. Laptopku lagi ngambek Mbak, kalau gak dicolok kabel gak mau nyala. Salahku sich, kurang care dan gak pernah kuelus-elus dan kadang dimatikan secara langsung sama bocil.

    Emang bener sich ya, beli laptop harus disesuaikan dengan peruntukannya, bukan buat alas makan dan bukan buat pajangan, hehehee. Semoga laptopku ini bisa hidup layaknya laptop normal lainnya. Mac book masih jd angan di aku mbak, heheh

    ReplyDelete

I'm Proud Member Of