Ruwaid: 4 Bulan

08.32.00


Apa kabar Ruwaid?

Bulan ini umur Ruwaid sudah empat bulan, berat 8.2 kg, paling maleezz ditengkurapin, suka nelan-nelan ludah kalau lihat emaknya makan, kalau lagi main Ruwaid suka megang tangan saya (biar saya nggak pegang hape kali ya? haha), suka narik kuping sama jolokin matanya sendiri pas nangis, udah nggak muat di bouncernya, dikit-dikit udah bisa diajak ngobrol, udah belajar miringin badan tapi masih malas-malasan, baru latihan dikit udah bobok lagi, dan sering banget bikin saya tersenyum. Tumbuh sehat dan bahagia ya Ruwaid, Terima kasih sudah membuat saya bahagia.

Trus, mamaknya apa kabar? 

Masih bertualang ngintip sana ngintip sini pelajaran parenting yang di bagi ibu-ibu di grup wasapp. Salah satu ilmu parenting yang sudah saya praktekan adalah menjelaskan ke Ruwaid apa yang akan dia hadapi. Contohnya, pas imunisasi kemarin, pengalaman bulan sebelumnya, sebelum imunisasi saya ngomong ke si orok ini kalau suntik imunisasinya nanti akan sakit, tapi itu untuk kebaikannya dia, tahu apa yang terjadi, pas masuk ruang imun, Ruwaid udah jejeritan takut padahal belum disuntik. Ngilu tapi itu kenyataan hidup, disuntik sakit? harus kamu terima.

Pekan kemarin imunisasi lagi, dan saya ngomong lagi ke dia kalau bakal disuntik lagi kayak bulan lalu, dan rasanya bisa jadi akan sama tapi Ruwaid udah pengalaman, jadi harus lebih kuat ya. Apa yang terjadi? dia setroong. Hore.

Sebagai ibu baru barangkali banyak yang seperti saya, menerima fitrah sebagai orang tua yang selalu diliputi kekuatiran tentang bagaimana nanti anak-anaknya. Well, salah satu kekuatiran itu adalah pola asuh? udah bener belum yaa polah asuh yang saya praktekin. 

Catatan saya yang lain adalah... 

Saya itu sering bilang "tunggu" ke Ruwaid kalau dia nangis pas saya lagi ada kerjaan. Saya perhatin dalam rentang waktu menunggu, Ruwaid akan mencari 'mainannya' sendiri. Awalnya sih saya nggak ngerti kira-kira ini akan ngaruh ke idup nya dia apa nggak? tapi makin ke sini, saya melihat, bahwa dalam kehidupan ini kita emang banyakan nunggu, dan tahu sendiri kan nunggu itu melatih kesabaran. Mudah-mudahan Ruwaid nanti akan ngerti kalau tidak semua yang dia inginkan bisa dia dapat dengan cepat, sesekali atau bahkan sering, dalam kehidupan yang akan dia hadapi nanti dia akan diminta banyak menunggu untuk meraih apa yang dia harapkan. 

Yang lainnya lagi...

Dulu waktu hamil kakaknya Ruwaid saya sempat baca artikel dengan topik pola pengasuhan yang sederhana, dan langsung deh saya telan bulat-bulat tuh artikel, saya setuju, dengan pola sederhana dalam pengasuhan. Salah satunya adalah tidak memberikan mainan yang berlebihan ke si anak, begitupun dengan buku-buku, dan pakaian. Tujuannya, biar dia lebih menghargai apa yang dia punya. Kira-kira akan ampuh nggak ya? Saya coba perhatiin teori ini di keponakan-keponakan saya, dan benar, terlalu banyak yang mereka miliki membuat mereka kurang peka, apalagi soal mainan. Saya pernah ngedapatin anak kecil yang sayang banget sama mobil-mobilan yang dia punya, dan ternyata, mobil-mobilannya cuma itu doang. Beda banget sama anak-anak yang punya segambreng mainan. Ini hanya sepengamatan awam saya aja ya :)

Akhir kata, tadi pagi sempat bernostalgila, biasanya hari senen kayak gini, saya malas-malasan ngantor :D

Love you Ruwaid :)


You Might Also Like

0 comments

I'm Proud Member Of