Marriage is not all Hepi Hepi

10:22:00 AM



Kemarin pas lagi lihatin Ruwaid tidur, saya dan suami ngobrol-ngobrol panjang kemana-mana, tahu-tahu nyangkut ke nikah muda. Kata suami saya nanti Ruwaid nikah umur 17 an kali ya, saya langsung bilang jangaan, nanti aja kalau mau nikah umur 25 an, setelah lulus kuliah, kerja, dan bisa bikin istrinya nggak susah. 

Obrolan kami sebenarnya hanya lucu-lucuan aja, ini anak yang lagi dibahas juga jalannya aja masih jatuh-jatuh. Tapi nggak tahu kenapa, entah sejak kapan saya nggak terlalu setuju sama nikah muda. Mungkin karena udah nikah kali ya dan tahu betapa cinta tidak bisa menyelesaikan segalanya, beli beras pake duit men nggak pake cinta.

Sekarang, kalau ada teman atau adek-adek yang galau karena belum  ketemu jodoh saya langsung bilang udah deh coba santai aja, nanti juga akan ada waktunya. Trus pernah sekali teman saya kayak sewot gitu bilang ke saya, kamu sih enak Rahma, udah nikah, udah punya anak, bisa seharian di rumah, ble ble ble. Saya langsung ngakak, coy lu nggak tahu aja gimana perjuangan gue tiap hari untuk bahagia di rumah. 

Saya masih ingat banget, dulu pertama kali terbesit pikiran untuk menikah muda saat semester-semester awal perkuliahan setelah baca buku indahnya pacaran setelah pernikahan. Kayaknya enak banget, kalaupun ada masalah bisa diselesaikan dengan sabar dan cinta. Mulailah obrolan-obrolan tentang pernikahan, ikut tersipu saat dapat undangan, mupeng lihat kakak kakak yang masih mahasiswa tapi udah nikah, ke kampus ada ojek halal. 

Setelah sarjanan obrolan nikah cepet mulai tambah ramai mulai dari pertanyaan  kapan nikah sampai dorongan untuk cepetan nikah. Dulu saya menanggapi itu dengan tanggapan beda-beda, kadang biasa aja, kadang sewot pengen nabok. Setelah berlalu sekian tahun, udah nikah, saya sempat nyesal kenapa dulu ikutan galau, toh pada akhirnya kalau udah waktunya juga bakalan nikah. Dan ternyata setelah menikah galaunya nggak ilang, malah tambah banyak. Hahaha.

Tentang nikah muda, nggak dipungkiri banyak yang sukses dengan pernikahan mudanya, tapi ayolah nikah muda bukan cuma sekedar biar ada teman dalam suka dan duka, biar jarak sama anak nggak jauh, biar nggak zina walaupun dengan menikah zina bisa dihindari,  biar orang tua senang, dan biar-biar yang lain.

Makanya sekarang saya sering banget sewot saat ada yang nyinggung-nyinggung teman yang belum nikah dan ngompor-ngomporin biar nikah muda, ya udah biarin aja dia belum nikah walaupun umurnya sudah kepala tiga, empat, lima, enam, kita nggak tahu gimana perjuangannya, dan sekali lagi urusan nikah bukan urusan mau apa enggak, cocok nggak cocok, nikah itu sama dengan urusan-urusan yang lain, Allah udah ngatur waktunya.

Nah, dear dedek gemes yang mau banget nikah cepat-cepat, bukannya saya nggak ngerti kegalauanmu, saya ngerti banget. Tapi saya pengen ngabarin kalau sekarang dengan keadaan belum nikah kamu punya kesempatan banyak untuk berbuat, untuk belajar,  setelah menikah dan punya anak dunia kamu memang nggak harus berubah, tapi yakin deh urusan anak dan rumah akan menyita sebagian hidupmu. So, ayo kejar saja mimpimu, urusan jodoh biar Allah yang atur. 

Beneran, Marriage is not all Hepi Hepi, ada banyak banget yang harus disabari dalam pernikahan, dan semua ini nggak akan bisa selesai dengan cinta, apalagi bikin kenyang seharian tanpa makan.

Trus kesimpulannya apa ya? enggak ada apa-apa. Ini cuma curhat aja, setelah obrolan dengan suami kemarin, pas keluar rumah saya papasan sama anak sma yang lagi coret-coret baju, boncengan sampai nembel banget. Saya sempat ngomong dalam hati, Ya Allah anak-anak yang boncengan sampai nempel gitu pasti kuat banget kalau sampai nggak nafsu. Hahaha. Mau disuruh cepetan nikah biar halal juga kok rasa-rasanya nggak nyelesain masalah, yang ada saya kepikiran gimana nasib anak-anak mereka nantinya.

Mari kita semua semangat mendidik, mendidik diri sendiri sebelum mendidik anak!

Selamat Hari Pendidikan :)

You Might Also Like

0 comments

I'm Proud Member Of